April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

3 kasus, 3 undang-undang anti-pengalihan: apa yang serupa, apa perbedaannya

Prosedur pidana dapat diambil terhadap mereka yang bertanggung jawab atas pengalihan ini berdasarkan Pasal 11 UU Darurat.

Aporva Vishwanath

3 negara bagian, 3 undang-undang anti-pengalihan: apa yang sama, apa yang berbeda: Madhya Pradesh UP Untuk mengesahkan undang-undang anti-konversi menjadikannya ilegal untuk pindah agama hanya untuk tujuan perkawinan. Dan itu adalah pengikut negara Himachal. Kabinet menyetujui deklarasi RUU kebebasan beragama tahun 2020 sebagai undang-undang darurat.

Apa yang umum dalam ketiga undang-undang tersebut adalah menyatakan pernikahan semacam itu batal dan mengenakan denda untuk transfer yang dilakukan tanpa izin sebelumnya. Tapi ada perubahan dalam kalimatnya. Undang-undang baru tentang MP berupaya melindungi hak-hak perempuan dalam pernikahan semacam itu.

pemberitahuan sebelumnya

Pengacara harus memberi tahu gubernur wilayah tentang validitas transfer 60 hari sebelum tanggal undang-undang, dan tujuan pengalihan. Setelah itu, pria dan wanita yang berbeda agama bisa menikah secara resmi.

Larangan Konversi Agama Ilegal, 2020, diperkenalkan di UP pada bulan November, membutuhkan pemberitahuan 60 hari. Pada saat yang sama, jaksa penuntut umum meminta penyelidikan polisi untuk mengetahui motif perpindahan tersebut. Undang-Undang Kebebasan Beragama Himachal Pradesh, yang mulai berlaku minggu lalu, juga mewajibkan undang-undang untuk mengumumkan alasan konversi 30 hari sebelumnya.

Siapa yang akan menyelidiki ini?

Berdasarkan Pasal 4 UU MP, penyelidikan polisi hanya dapat dilakukan jika transgender atau orang tua / saudara kandungnya mengajukan pengaduan tertulis. Kartu orang yang diubah hanya dapat ditunjukkan dengan izin dari pengadilan. Wakil itu juga mengatakan bahwa tidak ada petugas polisi di bawah pangkat asisten inspektur yang dapat menuntut kejahatan berdasarkan undang-undang ini. Hukum mengatakan. Himachal mengatakan tidak mungkin memulai penyelidikan tanpa izin sebelumnya dari petugas yang tidak di bawah kualifikasi hakim sub-bagian. Di UP, seperti di negara bagian Madhya Pradesh, seorang mualaf dapat mengajukan keluhan.

READ  Gempa bumi mengguncang kota Izmir di Turki dan menghancurkan banyak bangunan

Bukti – bukti

Undang-Undang Pengacara menegaskan bahwa transgender harus membuktikan bahwa dia menghindari paksaan atau ilegalitas. Komponen ini juga termasuk dalam hukum Himachal Pradesh. Di atas jika kita melangkah lebih jauh, itu akan membebani mereka yang bertanggung jawab atas pergeseran ini. Jika hakim tidak puas selama penyelidikan polisi, tindakan kriminal dapat diambil terhadap mereka yang bertanggung jawab atas konversi berdasarkan Pasal 11 UU Darurat. Ini termasuk penjahat.

Jaga anak itu

UU Kejaksaan menyatakan bahwa meskipun suami atau istri pindah agama tanpa pemberitahuan sebelumnya kepada pemerintah, pernikahan dianggap tidak sah. Pada saat yang sama, itu mendeklarasikan perlindungan perempuan dan anak-anak mereka dari pernikahan ini. Wanita yang meninggalkan perkawinan yang dinyatakan batal berdasarkan Pasal 9 memiliki hak untuk menghidupi anak. Tetapi bahkan undang-undang tidak memberikan cara untuk menjamin keamanan pernikahan semacam itu. Di atas dan perlindungan ini juga tidak ada dalam hukum Himachal Pradesh.

Dapatkan semua berita Tamil Indian Express langsung di aplikasi Telegram kami t.me/ietamil

Besarnya denda

Transfer ilegal adalah kejahatan di ketiga negara bagian. Tidak mungkin keluar dengan jaminan. Undang-undang ini mengizinkan penahanan tanpa surat perintah. Lebih banyak jaminan di tangan hakim.

Mencoba untuk menyebarkan agama secara ilegal dapat dihukum penjara antara satu sampai lima tahun di bawah undang-undang Parlemen. Hukumannya 10 tahun jika mualaf adalah wanita, minoritas, suku, atau suku. Hukuman untuk menikahi seseorang yang menyembunyikan agamanya adalah dari 3 sampai 10 tahun.

Di atas Undang-undang menetapkan hukuman minimal satu tahun penjara, yang dapat diperpanjang hingga lima tahun, dan kejahatan berulang lebih dari dua kali hukuman maksimum. Pria lebih mungkin dihukum karena mengubah seorang wanita, anak di bawah umur, atau orang yang termasuk dalam pemeran SC – dalam hal ini, dia dihukum penjara untuk jangka waktu mulai dari 2 hingga 10 tahun.

READ  Vijay TV Mahabharatham Arjunan Gaya Hidup Nyata

Di bawah Hukum Himachal, seseorang dapat dipenjara antara satu hingga lima tahun karena mencoba untuk berubah secara ilegal. Jika waria adalah perempuan, di bawah umur, atau dari suku yang terbuang / terbuang, hukumannya berkisar antara dua hingga tujuh tahun.

MP, 10 negara bagian telah memiliki undang-undang anti-peralihan di Himachal Pradesh. Perbedaan penting, bagaimanapun, adalah bahwa mereka berusaha untuk mengutuk mereka yang berusaha untuk pindah agama untuk menikah.

Undang-Undang Darurat Parlemen mencabut Undang-Undang Kebebasan Beragama Madhya Pradesh tahun 1968. Meskipun konversi paksa dari Islam dinyatakan sebagai kejahatan, undang-undang baru tersebut juga mencakup ketentuan yang berkaitan dengan pindah agama selama pernikahan, hak keamanan, dan pengalihan beban bukti pada terdakwa.

Undang-Undang Kebebasan Transfer Himachal Pradesh tahun 2006 dicabut dan pada 2019 Himachal mengesahkan undang-undang baru. Meskipun undang-undang tahun 2019 memasukkan ketentuan tentang perubahan tujuan perkawinan, praktik pemberitahuan terlebih dahulu kepada hakim daerah juga ada dalam undang-undang tahun 2006. Mahkamah Agung mencatat bahwa aturan proklamasi sebelumnya tidak konstitusional dan melanggar hak dasar untuk menikah. pribadi.

Pada 2019, Yu. Komisi hukum negara bagian merekomendasikan undang-undang khusus untuk menangani kasus-kasus konversi paksa. RUU yang disajikan dengan laporan itu juga merekomendasikan denda untuk perubahan curang, termasuk pengalihan, untuk tujuan pernikahan saja.

Dapatkan semua berita Tamil Indian Express langsung di aplikasi Telegram kami t.me/ietamil