September 23, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Abaikan kebijakan diskriminatif – Amnesty International mendesak pemerintah

Amnesty International mengatakan kebijakan pembakaran paksa korban virus Corona tidak adil dan tidak perlu serta meninggalkan kebijakan diskriminatif.

Dalam surat kepada Menteri Channa Jayaswana, Sekretaris Jenderal Amnesty International, kantor David mengatakan:

Dia lebih lanjut menyatakan dalam suratnya,

Menurut prinsip Islam, penguburan adalah bagian penting dari pemakaman seseorang, dan kremasi dilarang keras dalam Islam. Karena pembakaran paksa dan tidak perlu ini melanggar hak beragama umat Islam.

Ahli epidemiologi pemerintah Sudath Samaraweera mengatakan bahwa air tanah akan terkontaminasi oleh mayat-mayat itu. Namun, hal ini bertentangan dengan pedoman WHO. Organisasi Kesehatan Dunia telah mengindikasikan bahwa mayat dapat dikuburkan atau dikremasi.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Sudarshini Fernandopol menyampaikan pidato di hadapan Parlemen.

Covid mengatakan bahwa 19 virus penyebab tidak ditularkan melalui air.

Kami mendesak pemerintah untuk mengandalkan pedoman internasional yang dikeluarkan oleh ahli kesehatan masyarakat, seperti Organisasi Kesehatan Dunia, dan rekomendasi dari tim ahli yang ditunjuk oleh Kementerian Kesehatan (dipimpin oleh Jennifer Pereira – jenazah dapat dikuburkan).

“Kami mendesak pemerintah untuk mengubah undang-undang isolasi dan undang-undang pencegahan penyakit untuk memungkinkan penguburan dan kremasi dan meninggalkan kebijakan diskriminatif membakar orang mati akibat virus Corona,” katanya.

READ  Meningkatnya infeksi di masyarakat; Tindakan tambahan mungkin diperlukan untuk mengekang ini, Singapore News,