September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Apakah draf resolusi diperkuat? | Virakesari.lk

– n. Kanaan

“Draf resolusi tentang Sri Lanka harus diperkuat selama diskusi informal. Satu faksi bentrok tentang perlunya retorika yang keras dan faksi lain untuk melunakkan rancangan resolusi.

Paragraf keenam dari rancangan tersebut berbunyi sebagai berikut: “Kumpulkan, konsolidasi dan lindungi bukti pelanggaran hak asasi manusia dan kejahatan terkait.” Ini telah dimodifikasi.

Ini, dikombinasikan dengan bukti yang tersedia, cukup kuat dalam hal mengeluarkan perintah untuk mencari dan mengisi bukti.

Perserikatan Bangsa-Bangsa Meskipun rancangan resolusi yang akan diajukan terhadap Sri Lanka pada sesi Dewan Hak Asasi Manusia saat ini tidak memuaskan pihak Tamil, tampaknya rancangan itu telah menjadi lebih kuat daripada rancangan pertama.

Sangat mengecewakan ketika draf pertama dirilis karena keadilan dan akuntabilitas bagi orang-orang Tamil tidak sesuai dengan harapan.

Negara-negara Skandinavia seperti Denmark, Norwegia, Belanda dan Finlandia telah bersikeras bahwa proyek yang dipresentasikan oleh sponsor proyek harus lebih diperkuat ketika dipresentasikan dan dipertimbangkan dalam diskusi informal.

Pada saat yang sama, negara-negara seperti Pakistan, Kuba, Filipina, dan China sangat menentangnya.

Ini adalah kasus bahkan selama diskusi informal minggu lalu.

Satu kelompok berpendapat bahwa resolusi harus diperkuat dan harus dengan retorika yang kuat, sementara yang lain berpendapat bahwa rancangan resolusi harus dipermudah.

Dalam kasus ini, tim pihak ketiga juga terlihat. Ini termasuk negara-negara seperti India, Jepang, Bangladesh, Korea Selatan, dan Indonesia.

Negara-negara ini tidak mendukung atau menentang rancangan resolusi tersebut. Kami mengamati dengan cermat pergerakan negara-negara.

Pada saat yang sama, ada laporan bahwa India diam-diam mengirimkan berabad-abad dalam hal ini.

Secara khusus, dalam draf pertama, penekanan berat ditempatkan pada paragraf operasional keenam, ketujuh dan kedelapan oleh Negara-negara Anggota dengan atau tanpa pengenceran.

READ  Mari selamatkan budidaya singkong - dynamani

Baca selengkapnya di artikel ini https://epaper.virakesari.lk/newspaper/Weekly/samakalam/2021-03-14#page-1

Baca lebih banyak berita dan artikel bersama dengan ini https://bookshelf.encl.lk/