Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Apakah posisi India dalam resolusi melawan Sri Lanka sudah benar?

  • Ramu Manivanan
  • Kepala Departemen Ilmu Politik, Universitas Chennai

Sumber gambar, Middle East Airlines India

Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengeluarkan resolusi yang menyerukan penyelidikan atas pelanggaran hak asasi manusia dan kejahatan perang pada tahap akhir perang saudara Sri Lanka pada 2009. Resolusi serupa disahkan pada 2012 dan 2015.

Namun, pemerintah Sri Lanka tidak memenuhi kewajiban dan tugasnya setelah keputusan ini. Itulah mengapa resolusi saat ini disahkan sebagai langkah selanjutnya dalam Komisi Hak Asasi Manusia. Resolusi saat ini menegaskan bahwa genosida, kejahatan perang dan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh pemerintah Sri Lanka tunduk pada pandangan komunitas internasional dan Dewan Hak Asasi Manusia.

Ketika ditanya tentang manfaat dan apa yang dapat dilakukan dengan keputusan semacam itu, dapat dikatakan bahwa ini bukan hanya diskusi di panggung dunia, tetapi suara protes terhadap ketidakadilan di setiap sudut dunia. Orang Tamil percaya bahwa mereka harus mencari keadilan atas ketidakadilan yang mereka derita dalam beberapa cara. Bangsa-bangsa di dunia menetapkan standar untuk itu. Kita harus melihat keputusan ini sebagai rencana bagaimana melakukan ini, mengingat politik Sri Lanka, politik regional dan politik dunia.

Ketika resolusi 2015 datang, pemerintah India mendukungnya. Saat itu terjadi pergantian rezim di Sri Lanka. Sirisena dilantik sebagai presiden baru. Oleh karena itu, banyak negara berniat untuk menyelamatkan perubahan rezim ini. Barat berharap bahwa sistem itu akan menjadi jembatan menuju rekonsiliasi. Tapi ini tidak terjadi.