April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ayat Harian: 11. Mengapa takut di dalam rumah?

11. Mengapa takut di dalam rumah?

Dalam bahasa Telugu: Brahamsri Samavedam Shanmuja Sharma
Dalam bahasa Tamil: Raji Rajunathan

“Kruhamasmat Vibedana”
Atarvana Veda

“Jangan takut di rumah!”

Peradaban keluarga dan keluarga berasal dari India pada zaman kuno. Dapat dilihat bahwa ada ilmu yang luar biasa tentang manajemen rumah di zaman Ramayana banyak. Ayah ibu. Budaya Weda adalah rumah yang terjalin dengan hubungan seperti anak-anak dan kakek-nenek yang dibanggakan.

Rusia menjelaskan di Crohaskta bagaimana menjelaskan perpindahan. Mereka ingin rumahnya nyaman.

“Di rumah ini kita harus hidup bahagia selamanya. Kita semua harus memandang rumah ini dengan mata ramah. Selalu nikmati kebahagiaan di rumah.

Rumah ini bertujuan untuk memberi kita kenyamanan dan kesenangan, penuh dengan biji-bijian, tidak kekurangan susu dan tekstur. Selalu bersih dan cantik.

Setiap orang di rumah ini harus mengatakan yang sebenarnya dan berbicara dengan kebaikan dan kasih sayang. Kita harus sopan dan saling mencintai. Lapar, haus, takut, dll tidak boleh ada di dalam rumah.

Keberuntungan sapi harus memenuhi rumah. Makanan pilihan yang setara dengan rasa pahit harus tersedia. Mubarak untuk memenuhi kebutuhan orang asing, tamu, dan pengungsi yang tidak terduga.

Orang yang dicintai harus mengunjungi rumah ini. Rumah ini harus bebas dari penyakit. “

Mahabharata meminta agar rumah itu bersih, aman dan santun dan agar keluarga saling memahami dengan cinta.

Tanaman hijau dan berbunga harus dijelaskan di sekitarnya. Vide adalah rumah terbaik bagi para tamu dan orang suci. Peralatan masak dan perkakas rumah tangga harus dijaga kebersihannya. Mahalakshmi tinggal di sebuah rumah di mana urusan ketuhanan dan patriarki dilakukan tanpa hambatan.

READ  Pranayama, saya tidak akan memakai topeng bahkan jika saya membuat Aghnihotra: Wanita Menteri Adam Madhya Pradesh

Tangisan, kerusuhan, dll. Tidak boleh terdengar di rumah. Jangan mengucapkan kata-kata cabul meskipun ada amarah atau amarah. Keduanya adalah pusat keberuntungan dari rumah tempat lampu bersinar. Biarkan rumah bersinar dengan wangi.

Singkatnya, bukanlah ide yang baik untuk memiliki banyak bagasi atau memiliki gaung yang kosong.

Semua anggota keluarga harus bangun sebelum matahari terbit. Jangan tidur saat matahari terbenam di sore hari. Merpati, burung beo, dll. Bagus untuk berjalan-jalan di sekitar rumah.

Kelelawar, ular, dan burung hantu tidak boleh masuk ke dalam rumah. Mungkin jika ini diretas, maka Kriha Shanti harus dieksekusi menurut aturan Shastra. Pakaian tidak boleh ditinggalkan di tempat sampah. Kain kotor tidak boleh ditambahkan. Debu yang menempel di rumah menyambut kemiskinan.

Kami memiliki Purana, Epics, Dharmasastras, dll, yang menyampaikan banyak tata krama rinci di sekitar rumah.

Kegagalan untuk mematuhi aturan moralitas dapat menyebabkan perselisihan dalam perkawinan. Jadi mereka akan saling menyinggung. Ini akan terjadi akibat penyakit dan limbah. Insiden yang tidak menyenangkan ini adalah ketakutan. Vedamatha berdoa kepada Parameswaran agar ketakutan seperti itu tidak ada di dalam rumah.