September 29, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ayo ikuti pertanian alami dan tetap sehat! | Ayo ikuti pertanian alami dan tetap sehat!

Terima kasih saffron

“Pertanian adalah garis hidup kami. Tidak membutuhkan banyak tanah. Di rumah kami, jika kami memiliki balkon atau balkon, kami dapat menanam sayuran yang kami inginkan dalam jumlah kecil. Beberapa wanita telah mengubahnya menjadi profesi juga.” Aranya Ali dari Salem berkata: “Kami bisa Menanam sayuran kita sendiri untuk digunakan di rumah. ”

“Thoppapatti dekat kampung halamannya Rasipuram. Saya berasal dari keluarga petani. Dia menikah di rumah setelah kelas 12. Saya menetap di Salem dengan suami setelah menikah. Saya tidak tahu memasak dalam skala besar. Itu ditanam di desa, biasanya ditanam dengan sayuran seperti terong, paha, Wortel dan kacang-kacangan… Saya terbiasa dengan sayuran itu… Di kota Salem saya melihat sayuran seperti kubis, kembang kol, chow chow dan irisan yang dijual di toko-toko… Saya bahkan tidak tahu cara memasak sayuran ini.

Juga karena ini adalah pertanian rumahan, segala sesuatu mulai dari beras dan kacang-kacangan hingga sayuran kebun dikirim dari Urla. Saya akan membeli sayuran lain di sini. Sepanjang hari, saya belajar memasak dengan melihat buku, TV, dan YouTube. Melalui dialah saya juga belajar bagaimana memasak sayuran yang tidak saya kenal. Namun rasa sayur mayur di kota ini tidak ditemukan pada sayuran campur kimia yang ada di pasaran, ”ujarnya.

“Awalnya saya agak sibuk dengan anak-anak keluarga. Saya punya banyak waktu setelah mereka besar nanti. Saya belajar seni menjahit agar berguna. Saya mulai menjahit untuk teman dan kerabat yang tahu jaket. Sejak keluarga petani, hubungan saya dan tanaman selalu kecil. Jadi kita bisa membudidayakannya dulu.” Tanaman Vino … Saya membeli dan menanam bunga seperti mawar dan bunga poppy merah.

READ  Sv shekhar mengatakan dia berbicara dalam semangat mendiang jayalalitha

Sementara pasokan sayur mayur dari kota mulai menurun. Jadi saya mulai memasukkan sedikit tomat, paprika hijau, dan selada ke dalam panci. Saya merawat tanaman ini dengan sangat hati-hati. Pikiran sangat senang saat tomat pertama matang. Dan ketika sayurannya dimasak, rasanya luar biasa. Jadi saya memutuskan apa yang saya butuhkan adalah menanam sayuran lain di rumah. Saya membeli dan menanam semua benih sayuran. Pada titik tertentu, sudah menjadi urusan saya untuk mempertahankan ini.

Saat menanam di lahan yang luas, tidak akan sulit untuk merawatnya. Tetapi ketika Anda menempatkan tanaman dalam pot di seluruh rumah, rawat semuanya. Melindungi tanaman dari hama. Jika menyangkut satu tanaman, maka bisa menyebar ke tanaman lain. Saya bangun setiap pagi dan memulai pekerjaan saya yang lain hanya setelah mengamati setiap tanaman dan menyemprotnya dengan air, pupuk yang diperlukan, dan semua obat yang disiapkan secara alami.

Untuk ini saya juga membuat kompos di rumah. Di mana pun ada sinar matahari di dalam rumah, pasti akan ada tanaman, ”ujarnya sembari mengadakan kelas-kelas untuk sekolah dan mahasiswa tentang pertanian alami.
“Awalnya saya tidak bisa menanam tanaman dalam skala besar karena itu rumah kontrakan. Kami sekarang sudah membangun rumah dan pindah. Saya punya pohon jambu, delima, dan jeruk nipis di sekitar rumah. Rawat tanaman seperti anak-anak.”

Saya berharap mereka berkembang dengan baik ketika saya berbicara dengan mereka setiap hari. Saat melihat tanaman di rumah saya, banyak orang bertanya apakah saya bisa menyarankan mereka untuk membuat taman kecil seperti ini di rumah juga. Sejauh ini, saya telah menasihati lebih dari 500 keluarga secara langsung dan online tentang cara menanam dan memelihara tanaman.

READ  27-06-2022 Ramalan bintang hari ini - Bahkan tugas-tugas yang mudah pun tampak membuat stres hari ini

“Ketika saya bekerja di bisnis menjahit, saya memiliki ide untuk tidak hanya menjahit pakaian, tetapi juga menjual saree. Saya selalu mendambakan sari linen. Kalaupun itu ikat pinggang, saya akan pergi dan membeli saree handloom. Akan ada wanita seperti saya yang akan menyukai saree.

Bagi mereka, muncul gagasan mengapa kita tidak boleh membeli dan menjual sari buatan tangan dari penenun kita. Dengan cara ini mereka bisa menghasilkan pendapatan. Sari tenunan tangan lebih berharga daripada sari tenun mesin. Kita semua telah melupakan warisan kita. “Merupakan tugas kita masing-masing untuk mendapatkan dia kembali,” kata Arania Ali, pemenang Penghargaan Wanita Luar Biasa.

Galeri: Anandi Jayaraman