Maret 1, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Bagian tubuh manusia dan bagian pesawat ditemukan dari laut

Petugas penyelamat sedang memindahkan jasad manusia dan bagian-bagian pesawat dari perairan Indonesia.

Jakarta

Sebuah pesawat Srivijaya Airlines Boeing 737-500 berangkat dari Bandara Jakarta di Indonesia menuju Pondicherry pada tanggal 9 bulan lalu.

Namun setelah hanya 4 menit lepas landas, pesawat tiba-tiba menghilang dari radar saat terbang di ketinggian 11.000 kaki.

Pesawat itu membawa total 62 orang, termasuk 46 orang dewasa, tujuh anak, tiga anak, dan enam pramugari. Kementerian Penerbangan Sipil mengatakan semuanya berasal dari Indonesia.

Setelah itu, layanan darurat dan pertolongan Indonesia mulai melakukan pemeriksaan terhadap kapal di wilayah kehilangan kontak pesawat. Tim penyelamat menemukan beberapa bagian pesawat di Teluk Jakarta. Klip video tim penyelamat yang menemukan bagian-bagian pesawat telah diunggah secara online. Petugas penyelamat mengatakan pencarian penumpang semakin intensif di Teluk Jakarta.

Dalam beberapa menit, pihak berwenang mengatakan mereka tahu di mana kotak hitam pesawat yang jatuh ke laut itu berada.

Petugas penyelamat telah mengeluarkan bagian tubuh manusia dan bagian pesawat dari bawah reruntuhan.

Lebih dari 10 kapal terlibat dalam pencarian dengan personel angkatan laut.

Beberapa orang dari sebuah pulau di dekat tempat hilangnya pesawat mengatakan mereka melihat benda-benda yang tampak seperti bagian dari pesawat terbang.

Sebuah klip video telah diposting tentang sebuah pesawat Indonesia yang jatuh ke laut dari ketinggian 10.000 kaki.

Pesawat tersebut jatuh ke laut dalam waktu kurang dari satu menit dari ketinggian 10.000 kaki dan benar-benar utuh hingga menyentuh permukaan laut.

Dalam hal ini, video yang diambil oleh perenang laut dalam menemukan barang-barang seperti koper anak, bagian dari pesawat, serta bagian tubuh manusia. Upaya telah dilakukan untuk mengidentifikasi mereka yang meninggal dengan tes DNA menggunakan bagian-bagian tubuh itu.

READ  Tes baru untuk mendeteksi infeksi corona dalam 30 menit dengan kamera smartphone | Kamera smartphone uji Covid

Petugas penyelamat telah mengeluarkan bagian tubuh manusia dan bagian pesawat dari bawah reruntuhan.

Boeing 737-500 mengalami delapan kecelakaan. Ini semua adalah insiden di mana kerusakan udara tidak dapat diperbaiki. 220 orang tewas dalam kecelakaan tersebut. Pada September 2008, 88 orang tewas dalam kecelakaan pesawat Aeroflot PJSC 737-500. Kecelakaan berikutnya pada Juli 1993 menewaskan 68 orang di Asiana Air, dan penyelidik menghubungkan kecelakaan itu dengan kinerja, pelatihan, atau cuaca. Namun ketika pesawat Sriwijaya jatuh pada tahun 182, tidak ada yang hidup. Kecelakaan 737-500 tersebut merupakan bencana terburuk ketiga di Indonesia.

Air Safety Network memperkirakan telah terjadi 104 kecelakaan pesawat penumpang di Indonesia sejak tahun 1945, yang mengakibatkan kematian lebih dari 1.300 orang. Itu diklasifikasikan sebagai tempat paling berbahaya untuk penerbangan di Asia.

Letusan gunung berapi di Indonesia menyebabkan lebih banyak kecelakaan karena partikel-partikelnya terserap ke dalam mesin jet. Pada 2019, menyusul letusan gunung berapi Jebel Ali, bandara Bali dibatalkan dan sejumlah besar penerbangan dialihkan dari sana. Dengan pemanasan global, peristiwa cuaca ekstrem menjadi lebih umum.