November 29, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Begini cara menghadapi ekonomi negara yang terancam bahaya!

Dr Harsha De Silva, Anggota Parlemen untuk Kekuatan Rakyat Bersatu, mengatakan pemerintah Sri Lanka harus memahami bahwa pencetakan uang kertas di Sri Lanka tidak dapat mengembangkan negara.

Dia berbicara pada konferensi media di Kolombo pekan lalu setelah laporan bahwa bank sentral Sri Lanka telah mencetak uang kertas senilai 23 miliar rupee.

dia menyelesaikan,

Perekonomian negara berada pada risiko besar. Oleh karena itu, perlu segera bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional untuk mengatasi masalah ini. Untuk pertama kalinya sejak kemerdekaan, negara mengalami perlambatan ekonomi besar-besaran.

Perekonomian akan semakin merosot jika negosiasi dengan IMF tidak ditemukan dan solusi ditemukan. Mata pencaharian masyarakat juga akan terpengaruh. Saat ini tingkat konsumsi dalam negeri lebih tinggi dari produksi. Hal ini menyebabkan kelangkaan ekspor dan impor.

Pemerintah sebelumnya meminjam dan menghambur-hamburkan miliaran dolar dalam utang internasional di Lotus Tower, Sun Cricket Ground dan Stadion Hambantota. Akan bermanfaat jika telah diinvestasikan dalam beberapa perangkat lunak yang bermanfaat.

Rupee Sri Lanka kemungkinan akan terdepresiasi lebih lanjut karena pencetakan besar mata uang kertas di negara itu saat ini. Pemerintah harus memahami bahwa negara tidak bisa maju dengan mencetak uang kertas dengan cara apapun.

Negara ini saat ini hanya memiliki cadangan sekitar $3 miliar. Tapi itu harus membayar utang $ 3,8 miliar pada akhir tahun. Bagaimana pemerintah akan menangani hal ini? Itulah sebabnya kami telah berulang kali menyerukan kerja sama Dana Moneter Internasional.

READ  Perusahaan perampasan tanah di Taman Nasional Wilpattu - Campur tangan politisi terungkap!