April 18, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

“Berkat Aiyappan dijamin jika Anda benar-benar cepat!” Penyanyi kebaktian Viramani Raju menjelaskan metode puasa ayyappa verradham

Bulan indah Karthika dimulai dengan nama Amarakkalam. Ayyappa Swami adalah seseorang yang merayakan kelahiran suatu bulan dengan cara yang begitu meriah, antusias, dan bakti. Hanya untuk penggemar Ayyappa!

Di awal bulan Karthika, umat beriman memakai jilbab warna-warni, memakai karangan bunga tulsi di leher mereka, membubuhkan cendana wangi di dahi mereka, mengucapkan kata “Swami Saranam” kata demi kata, dan menikmati lagu, bhajan dan boujas.

Para jamaah yang pergi secara teratur setiap tahun menyadari puasa yang dilakukan secara teratur. Meskipun kita adalah biksuni, namun bagi mereka yang berpuasa pertama kali di malam hari, mari kita lihat metode puasa para jamaah yang memakai karangan bunga Tell Ayaba.

Teman saya sering berkata … ‘Sains menyuruh kita mengikuti apa pun selama 21 hari berturut-turut. Maksudku, tidak ada yang bangun jam lima pagi. Tapi dia tidak lagi berencana untuk bangun. Tapi suatu hari dia akan bangun dengan cemas selama dua hari. Pada hari ketiga atau keempat, dia tidak bangun, mengira karena suatu alasan dia datang terlambat dari kantor, tertidur larut, atau hujan turun di pagi hari. Tetapi tanpa menganggap semua ini sebagai hambatan, jika seseorang yang memiliki tekad terbangun pada jam 5 pagi selama 21 hari berturut-turut, alarm akan mulai di otaknya. Tubuh terbiasa. Lalu dia pikir dia tidak bisa berhenti bangun jam lima. ” Inilah cara Ayyappa menguduskan puasa. Mereka mengikuti sebagai aturan.

Puasa 48 hari yang kita lakukan di Ayyappa Swami disebut mandala. Yang benar adalah siapa pun yang berpuasa dengan karma selama periode logis ini … tubuh, pikiran, dan pikiran mereka menjadi tua dan masuknya baru. Metode puasa skeptis ini adalah dasar dari struktur seperti itu dan semuanya berhasil!

READ  Isha Sadhguru berkata India harus memimpin dunia di garis depan budaya | India harus bertanggung jawab atas kepemimpinan budaya global: Satguru

Nah .. pemuja kebaktian terkenal dan penyanyi Iyappa menjelaskan tentang metode puasa.

* Jika Karthika mulai berpuasa pada saat lahir, maka tidak perlu melihat hari. Ada yang mengatakan bahwa siapa pun yang mulai berpuasa keesokan harinya harus melihat hari itu dan pasti berpuasa setiap hari untuk kita. Dengan mengingat Ayyappa Swami, tidak perlu satu hari untuk memulai puasa; Yang lain mengatakan Anda bahkan tidak melihat bintang itu. Yang terpenting, dengarkan apa yang Kurosami katakan untuk membawa Anda ke atas gunung dan mulai berpuasa. Oleh karena itu, hal pertama kita berpuasa demi gunung .. adalah pemujaan terhadap guru. Anda mendengar kata Guru. Dengarkan kata guru dan berjalanlah.

* Jangan lupa bahwa perlu berpuasa selama 41 hari. Puasa 41 hari ini akan menyegarkan tubuh Anda. Pikiran akan berkembang. Banyak tentara salib mengatakan seseorang harus berpuasa selama 48 hari. Ada alasan untuk ini. Zona adalah 48 hari. Ada total 27 bintang. Begitu juga dengan 12 lambang zodiak. Kita juga tahu bahwa ada sembilan planet, dan itu adalah planet baru. Semua ini berjumlah 48. Siapapun yang berpuasa 48 hari dan berpikir serta menyembah Ayyappa Swami selama hari-hari ini tidak akan dirugikan oleh bintang, zodiak, atau planet-planet. Nenek moyang kita pernah berkata bahwa Tuhan menjaga mereka.

* Tolasimala harus dipakai dengan 108 manik. Demikian juga, jika karangan bunga Rudraksha dikenakan, maka harus dikenakan dengan 54 manik Rudraksha. Di dalamnya, mereka memakai satu dolar yang terukir di foto Yingar. Tulsi milik Perumal. Rudrasam milik Siwa. Ayyappa Swamy, sisi umum antara Siwa dan Wisnu!

* Mandi pagi dan sore. Mandi dengan cara ini mendinginkan tubuh. Kemangi hangat membuat tubuh tetap hangat.

READ  Cara membuat susu gandum hitam Cara memasak susu campo

* Dengan restu orang tua atau tetua keluarga, disarankan untuk memulai puasa di malam hari dengan bantuan Guru Nath. Awalnya, jika Kurosami tidak memutuskan siapa dia, dia bisa pergi ke kuil, meletakkan diadem di kaki Swami, dan memakai diadem, mengira bahwa Iyapan adalah gurunya. Ayo mulai berpuasa!

* Dianjurkan untuk mengurangi amarah. Bersikaplah baik dan ramah dengan semua orang. Jika kita menggambarkan diri kita sebagai amarah, itu tidak akan mendekati kita di sekitar kita. Jika demikian, pikirkan tentang bagaimana Tuhan akan datang kepada kita.

* Setiap pagi dan sore hari di rumah, di ruang sholat meneriakkan slogan-slogan ibadah Iyaban. Menangislah dari mulut dan pikiran Anda. Kemudian Anda akan tergetar merasakan kesegaran dan kepercayaan diri yang muncul dalam diri Anda.

* Pada hari-hari puasa, jangan memotong atau mencukur rambut. Hindari juga memotong kuku.

* Mereka yang biasanya tidur di ranjang, kasur dan ranjang harus menghindari tidur di dalamnya saat berpuasa. Sebarkan handuk atau selimut dan berbaring dengan kasur diletakkan di atas kepala Anda.

* Tidak hanya mereka yang mengenakan gaun malam, tetapi juga anggota keluarga mereka tidak boleh menghadiri upacara berkabung seperti kematian. Ketika kerabat dan teman yang paling penting meninggal, Ayyappa harus melepas karangan bunga dan menggantung di film Swami dan pergi berduka. Kemudian setelah satu tahun, Anda harus pergi ke malam tahun depan. Demikian juga, disarankan untuk menghindari ritual wanita, kelahiran bayi, dan upacara pemberian nama!

Demikian kata Viramani Raju.