Mei 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Budaya histeria pembunuhan! | Artikel editorial tentang budaya senjata yang berkembang di Amerika Serikat

Ada kecenderungan dunia mengikuti contoh dari segala sesuatu yang dilakukan orang Amerika dalam konteks global. Dengan latar belakang ini, budaya senjata yang berkembang di Amerika Serikat menyebabkan ketakutan.
Dua insiden penembakan lainnya dalam seminggu bulan lalu mengungkapkan sejauh mana keterlibatan masyarakat Amerika dalam kekerasan senjata. Meskipun ini bukan hal baru di Amerika Serikat, kita harus mencatat bahwa ini adalah pembunuhan massal ketujuh tahun ini.
Minggu lalu di Atlanta, seorang pria bersenjata menembak dan membunuh delapan wanita di tiga salon kecantikan yang berbeda. Enam dari mereka adalah orang Asia-Amerika. Enam hari setelah kecelakaan itu, seorang pria memasuki supermarket King di Colorado dan menembak sepuluh orang.
Beberapa mengaitkan insiden penembakan Atlanta dengan rasisme terhadap orang Asia, dan beberapa mengaitkan pembunuhnya dengan orang yang sakit seksual. Menurut beberapa laporan, pembunuh tersebut melakukan serangan histeris terhadap wanita Asia karena mereka menarik secara seksual.
Pada 2017, 59 orang tewas ketika Stephen Paddock yang berusia 64 tahun menembaki kerumunan yang berkumpul di sebuah pertunjukan seni di Las Vegas. Lebih dari 500 orang terluka. 23 senapan mesin disita dari Stephen Paddock, yang melakukan serangan mematikan dengan pistol kuat dari lantai 32 penginapan. Paddock menembak dirinya sendiri dan mati. Mengapa dia terlibat dalam serangan mematikan ini masih menjadi misteri hingga hari ini.
Penembakan telah menjadi topik yang sering terjadi karena presiden Amerika Serikat gagal mengambil tindakan konstruktif. Studi menunjukkan bahwa rata-rata 106 orang ditembak setiap hari di Amerika Serikat.
Tahanan yang dideportasi dari Inggris dan Eropa menetap di Amerika Serikat, rumah orang India. Mereka memperbudak orang kulit hitam dari Afrika untuk memperkaya hutan di Amerika Serikat. Mereka kemudian membutuhkan senapan untuk melindungi diri dari orang India dan budak kulit hitam. Jadi, di bawah Amandemen Kedua Konstitusi Amerika Serikat tahun 1791, setiap warga negara berhak memiliki senjata untuk membela diri.
Mereka membutuhkan senjata untuk melindungi diri mereka sendiri dan harta benda mereka di lingkungan itu. Anehnya, banyak orang Amerika masih menganggap memiliki senjata untuk membela diri sebagai hak fundamental, bahkan ketika Amerika Serikat menjadi negara demokrasi yang majemuk dan matang. Budaya senjata begitu tertanam di Amerika Serikat sehingga status quo untuk pistol dan senapan pertahanan diri telah berubah dan senjata otomatis sekarang disimpan untuk penggunaan militer.
Amandemen Kedua tahun 1791 melarang pemerintah negara bagian federal Amerika Serikat mengubah hak warga negara untuk memiliki senjata api. National Rifle Association of America sangat berpengaruh. Liga dan Partai Republik melarang campur tangan apa pun dengan hak atas senjata api.
Presiden petahana Joe Biden, yang merupakan kandidat dari Partai Demokrat dalam pemilihan presiden November lalu, mengatakan selama kampanyenya bahwa dia siap untuk memperkenalkan undang-undang untuk mengakhiri kekerasan bersenjata. Sekarang Colorado telah memerintahkan pengadilan untuk mengurangi jumlah senjata rakitan setelah penembakan. Demikian pula, ia memerintahkan amandemen undang-undang untuk memberlakukan pembatasan penggunaan senjata api dan mencabut senjata dari yang dianggap berbahaya bagi masyarakat.
Sementara RUU pengendalian senjata yang diperkenalkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS 27 tahun lalu belum disahkan, ada keraguan yang masuk akal tentang apakah Presiden Biden sendiri yang akan membuat perubahan. Sekalipun tidak ada akhir dari budaya senjata, larangan penggunaan senjata otomatis dan kepemilikan senjata api oleh orang yang sakit jiwa dan mereka yang berlatar belakang kriminal akan berakhir!

READ  Suku cadang mesin hancur saat pesawat kargo Boeing 747 terbang di tengah penerbangan