April 18, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Bunuh aku … Tinggalkan anak-anak … Seorang biarawati memohon kepada tentara dengan borgol | Nun mendesak mereka untuk tidak melukai anak-anak, berlutut di depan polisi Myanmar untuk menghentikan kekerasan

Ilmuwan

oi-vigneshkumar

|

Tanggal terbit: Selasa 9 Maret 2021, 19:08 [IST]

Naypyidaw: Sebuah gambar telah menyebar tentang seorang biarawati yang memohon kepada tentara Myanmar untuk menyelamatkan anak-anak di gereja.

Minggu pertama Februari terjadi kudeta militer di Myanmar. Tentara menggulingkan pemerintahan yang dipilih oleh orang-orang yang ada di sana. Beberapa komandan kunci, termasuk Aung San Suu Kyi, ditempatkan di bawah tahanan rumah dan ditangkap.

Nun mendesak mereka untuk tidak melukai anak-anak, berlutut di depan polisi Myanmar untuk menghentikan kekerasan

Protes kekerasan meletus di seluruh negeri yang mengecam tindakan militer Myanmar. Untuk menekannya, pihak militer melakukan berbagai tindakan seperti mengganggu layanan internet dan penembakan.

Meski demikian, perjuangan rakyat terus berlanjut. Setidaknya 60 orang mungkin telah terbunuh dalam protes sejauh ini. Dalam kasus ini, gambar seorang biarawati berlutut dengan seorang tentara Myanmar mengemis kini telah menyebar.

Dua tentara berlutut di depannya dan meminta maaf. Biarawati itu berkata, “Saya memohon kepada mereka untuk tidak menembak anak-anak dan menyiksa saya, melainkan untuk menembak saya.” Gambar asli ini mengganggu pemirsa.

Semua orang memuji biarawati yang tidak menjaga nyawanya untuk menyelamatkan nyawa anak-anak. Setidaknya 60 orang telah tewas dalam penembakan oleh polisi di Myanmar sejauh ini. Demikian pula, lebih dari 1.600 orang telah ditangkap.

READ  Twitter menutup akun Trump secara permanen; Pemblokiran posting yang tidak ditentukan di Facebook, Instagram, dan Berita Dunia