April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Permukiman Sinhala di wilayah Tamil dengan kedok pembangunan – tuduhan internasional

Ada tuduhan internasional bahwa pemerintah di wilayah Tamil menerapkan pemukiman Sinhala dengan kedok proyek pembangunan untuk mengubah demografi dan mencegah orang Tamil kembali ke tanah mereka.

Sebuah laporan baru di Oakland yang berbasis di AS menggambarkan bagaimana Sri Lanka tetap menjadi negara yang lebih demokratis, 12 tahun setelah berakhirnya perang saudara yang brutal, pendudukan tanah Tamil dan formalisasi Sinhala.

Saat sesi ke-46 Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa membahas situasi di Sri Lanka, bukti baru yang mengejutkan telah muncul dari kekerasan berkelanjutan terhadap orang Tamil di utara dan timur negara itu.

Anuradha Mittal, yang ikut menulis penelitian tersebut, mengatakan perampasan tanah di utara dan timur melalui proyek irigasi, pemukiman militer, cagar arkeologi, suaka margasatwa, hutan, dan zona ekonomi khusus telah memburuk sejak pergantian rezim 2019.

Laporan tersebut menyatakan bahwa penolakan untuk mengizinkan orang Tamil menggunakan tanah leluhur mereka, penggantian nama desa, konversi gereja dan kuil Hindu menjadi tempat suci Buddha, dan pendirian tugu peringatan untuk mendukung pemerintahan Sinhala semuanya merupakan upaya bersama untuk menghancurkan. orang Tamil. Sejarah dan budaya.

Anuradha Mittal mengatakan strategi pemerintah adalah fragmentasi geografis dari tanah air tradisional Tamil.

Laporan tersebut mengungkapkan bagaimana Otoritas Mahaweli, Departemen Purbakala, Departemen Kehutanan, dan Departemen Satwa Liar digunakan.

Laporan keempat The Auckland Institute tentang pasca-perang Sri Lanka, “The Endless War”, sebuah laporan studi baru tentang tanah yang hancur serta kehidupan dan identitas orang Tamil di Sri Lanka, mengungkapkan pada waktu yang tepat dampak perampasan dan perampasan tanah. militerisasi rakyat Tamil.

Patut dicatat bahwa pendudukan militer sangat intens dan memiliki rasio satu dari setiap enam warga sipil berbanding satu di tentara.

READ  Anjing peliharaan yang dengan cerdik menyelamatkan tuannya dari kejang

Tentara terus menduduki wilayah yang luas. Militer menjalankan resor dan restoran bintang lima, dan tentara mengolah tanah yang diduduki.

Mittal mengatakan kehadiran militer yang besar telah sangat mempengaruhi mata pencaharian masyarakat lokal.

Sementara itu, terindikasi bahwa 12 tahun setelah perang berakhir, lebih dari 23.000 orang di wilayah Jaffna saja masih mengungsi dan menunggu pemukiman kembali.

Penggunaan tentara dan berbagai departemen pemerintah oleh pemerintah Gotaphaya Rajapaksa untuk menyita tanah Tamil dan Muslim harus segera menjadi perhatian Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

Laporan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia bulan Januari 2021 tentang Sri Lanka tidak hanya menekankan perlunya memastikan pertanggungjawaban atas pelanggaran hak asasi manusia di masa lalu, tetapi juga menyerukan kepada komunitas internasional untuk mencegah dan menghindari kekerasan dan konflik di masa depan.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa seruan Komisaris untuk menjatuhkan sanksi kepada komandan militer senior dan orang lain yang dihukum karena melakukan kejahatan perang, dan untuk menyerahkan kasus Sri Lanka ke Pengadilan Kriminal Internasional, sangat penting untuk menegakkan keadilan dan hak asasi manusia.

Laporan tersebut mencatat bahwa resolusi nol di Sri Lanka yang diserahkan ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB oleh enam negara secara bersama-sama gagal untuk mendefinisikan pendekatan yang jelas untuk memastikan keadilan, akuntabilitas dan perdamaian abadi.

Saya. Komisaris Hak Asasi Manusia kami Bachelet, Mantan Komisaris, i. Perlu juga dicatat bahwa draf ini benar-benar terpisah dari rekomendasi sembilan mantan perwakilan khusus NA dan semua anggota yang menyiapkan laporan Panel Ahli Sekretaris Jenderal PBB.

Mittal mencatat bahwa “Perang Tak Berujung” mengungkapkan realitas tragis dari kehidupan bumi yang hancur dan identitas orang-orang Tamil di Sri Lanka dan memberikan bukti tindakan kolektif komunitas internasional untuk memperbaiki situasi hak asasi manusia yang memburuk.

READ  NASA kemungkinan akan mengulangi uji bunga matahari panas untuk tahap utama sistem peluncuran luar angkasa

Rekomendasi ini. Laporan tersebut mencatat bahwa resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB harus dimasukkan, dan perampasan tanah dan pemukiman kembali segera dihentikan.

Laporan Auckland menambahkan bahwa Timur Laut harus didesak untuk menghentikan militerisasi dan kegagalan untuk melakukannya akan sekali lagi mengejek proses hak asasi manusia internasional.