September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

China harus berhenti menggunakan perubahan di Afghanistan: Pertemuan Semua Pihak – Dynamani

Ketua Komite Parlemen DMK DO Balu mengatakan pada pertemuan semua pihak di Afghanistan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Persatuan bahwa India harus memastikan bahwa China berhenti menggunakan perubahan di Afghanistan untuk keuntungan India.

Ketua Komite Parlemen DMK De Palau dan Ketua Dewan Negara Trichy Seva menghadiri pertemuan Parlemen Semua Partai pada hari Kamis atas permintaan Pemerintah Persatuan untuk membahas situasi terkini di Afghanistan. Pada pertemuan d. Balu mengatakan: Penarikan pasukan AS dari Afghanistan adalah karena lingkungan yang tidak biasa dan tidak stabil. Janji Donald Trump untuk berkampanye sebagai presiden Amerika Serikat pada 2019 dapat ditarik pada 31 Agustus 2021, menyusul kesepakatan yang dicapai di Doha tahun lalu dengan Menteri Luar Negeri AS Pompeo dan kepala pembantu politik Taliban Abdul Ghani Baradar. Tapi NATO dan sekutunya sekarang menuntut perubahan tenggat waktu. Tapi Amerika Serikat bertekad untuk keluar.

Sementara itu, kepala intelijen AS William Pons bertemu dengan juru bicara politik Taliban Abdul Jani Baradar. Setelah itu, pertemuan Taliban dengan para pemimpin baru Afghanistan akan disambut baik. Dalam konteks ini, India perlu mempromosikan negosiasi semacam itu, karena demokrasi masih dalam masa pertumbuhan di Afghanistan. Pemerintah India telah memberikan berbagai kontribusi untuk pembangunan Afghanistan. Kami telah membangun beberapa bangunan dengan biaya Rs 300 crore, termasuk Kompleks Parlemen negara dan Bendungan Salem. Selain itu, kami memberikan bantuan keuangan untuk pendidikan kejuruan bagi siswa Afghanistan.

Tetangga: Pada saat yang sama, tetangga kami mendekati China dengan cara yang membahayakan keamanan kami. Sri Lanka, Myanmar, Nepal dan Maladewa memiliki hubungan dekat dengan Cina. Pakistan memiliki hubungan lama dengan China dan memusuhi kami. Oleh karena itu, perlu untuk memastikan bahwa China berhenti menggunakan perubahan Afghanistan yang muncul dalam situasi ini untuk merugikan dan kepentingan India. Pemerintah China menyangkal hak beragama Muslim Ogwao di wilayah Xinjiang China. Jika mereka meminta dukungan Taliban, itu akan melawan China. Mengingat hal ini, pemerintah India harus mengambil sikap politik yang tepat tentang masalah Afghanistan dan mengadakan pembicaraan dengan Taliban.

READ  jangan bermain api! China secara terbuka memperingatkan