Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Dampak perkawinan campuran: Apa isi survei?

Tata Tanishq Interfaith Ad Tamil News: Iklan yang disiarkan di Tanishq, milik Tata, menampilkan dua agama berbeda yang dituduh mempromosikan jihad romantis. Taneshk mencabut iklan tersebut karena khawatir akan berdampak signifikan pada merek. Di sini kami telah menjelaskan secara rinci tren pernikahan religius di India.

Apakah ada catatan perkawinan campuran yang terjadi di India?

Pemerintah tidak mendaftarkan pernikahan anti-agama di India dan juga tidak melakukan survei perwakilan nasional untuk mengetahui lebih lanjut tentang pernikahan semacam itu.

Apakah ada penelitian yang telah dilakukan tentang dampak pernikahan anti-agama di India?

Sejumlah penelitian oleh para peneliti di India menemukan bahwa pernikahan campuran memiliki dampak yang sangat besar pada masyarakat. Pada tahun 2013, siswa dan guru atas nama Institut Internasional Ilmu Kependudukan, yang dijalankan oleh pemerintah pusat, menganalisis data dari ‘Survei Pembangunan Manusia India (IHDS) 2005’ dan menerbitkan artikel tentang pernikahan campuran di India.

Survei Pembangunan Manusia India 2005 (IHDS), perwakilan nasional. Di antaranya, 4.1554 rumah tangga di 1.503 desa dan 971 wilayah metropolitan di seluruh India disurvei dalam berbagai tajuk. Survei ini diselenggarakan bersama oleh para peneliti dari Universitas Maryland dan Dewan Nasional untuk Riset Ekonomi Terapan (NCAER) di New Delhi – Survei ini didanai oleh National Institutes of Health Meskipun tidak ada pertanyaan langsung tentang pernikahan campuran, artikel ini menjelaskan hubungan agama antara suami dan istri untuk menentukan jumlah pernikahan campuran.

Studi tersebut menemukan bahwa 2,21% wanita menikah usia 15-49 tahun menikah di luar kepercayaan mereka. Persentase kawin beda agama jauh lebih tinggi di kalangan remaja putri (15-19) dibandingkan usia lainnya, yaitu 2,8%. Selain itu, dengan bertambahnya usia perkawinan, 2,3 persen perempuan berusia dua puluhan dan dua puluh empat tahun telah menikah campuran. Proporsi mereka yang berusia antara 25 dan 29 tahun adalah 2% dan mereka yang berusia di atas 30% adalah 1,9%. Perkawinan campuran lebih tinggi pada perempuan yang tinggal di perkotaan sebesar 2,9% dibandingkan 1,8% di perdesaan.

READ  China menerapkan undang-undang baru untuk mengabaikan sanksi AS || Tamil News

Betapa populernya pernikahan campuran di antara kelompok agama yang berbeda

Sangat umum di antara orang Kristen bagi wanita untuk menikah di luar kepercayaan mereka. Dari jumlah tersebut, 3,5 persen menikah bersama. Sikh peringkat kedua dengan 3,2 persen, Hindu peringkat ketiga dengan 1,5 persen, dan Muslim peringkat keempat dengan 0,6 persen. Namun, tidak ada data tentang agama yang dinikahi para wanita tersebut.

Negara mana yang memiliki jumlah pernikahan campuran terbesar

Punjab memiliki jumlah pernikahan campuran tertinggi yaitu 7,8 persen. Alasan jumlah besar ini adalah karena praktik dan praktik keagamaan Sikh dan Hindu yang agak mirip. Negara bagian Jharkhand 5,7% dan Andhra Pradesh 4,9%. Bengal memiliki jumlah pernikahan campuran terendah yaitu 0,3 persen. Chhattisgarh mencetak 0,6 persen, dan Rajasthan 0,7 persen, terendah.

Bagaimana pernikahan campuran mempengaruhi masyarakat?

Sosiolog percaya bahwa perkawinan antar agama atau antar etnis memfasilitasi integrasi sosial dan budaya dan memfasilitasi kohesi sosial.

“Dapatkan semua berita Tamil Indian Express langsung di aplikasi Telegram t.me/ietamil”

Dapatkan berita Tamil terbaru dan berita Tamil Nadu di Indian Express Tamil. Anda juga dapat melihat berita terbaru Tamil yang dijelaskan dengan mengikuti kami di Indonesia Dan Situs jejaring sosial Facebook