Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Dua polisi tewas di wilayah Vavuniya Informasi penting diungkapkan oleh Shani Abeysekara

Departemen Investigasi Kriminal mengatakan bahwa Badan Intelijen Nasional dan Intelijen Militer melaporkan penargetan Macan Tamil menyusul pembunuhan dua polisi di distrik Vavuniya. Kata mantan kepala polisi Shani Apescara.

Namun dia mengakui bahwa jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan pasukan Zahran.

Hal ini terjadi dalam kesaksiannya hari ini untuk pertama kalinya di hadapan komite investigasi presiden yang menyelidiki serangan hari Minggu tersebut.

Dia menyatakan hal ini saat bersaksi melalui Skype dari Bangsal 42 Unit Kardiologi di Rumah Sakit Nasional Kolombo.

Dalam konteks ini, Penasihat Senior Negara Sanjiwa Desanayake, yang mengarahkan kesaksian tersebut, mempertanyakan penyidikan pembunuhan dua polisi di distrik Vavuniya pada 30 November 2018.

Terkait kejadian tersebut, CID melakukan investigasi pada hari terjadinya kecelakaan. Shani Apescara mengatakan bahwa tim yang dipimpin oleh Kepala Inspektur Lalitha Disanayake, Inspektur Upali dan Sersan Mendes di bawah arahan Kepala Inspektur Polisi Jaysingh bertanggung jawab.

Shani Apescara mengatakan seorang mantan anggota LTTE telah ditangkap karena dicurigai melakukan insiden tersebut dan bahwa orang yang ditangkap oleh Inspektur Polisi Batticaloa ditahan di Kantor Polisi Falachinai setelah diserahkan kepada CID.

Sementara itu, Shani Abescara mengatakan tas sekolah ditarik dari tempat kejadian 5 hari setelah kecelakaan berdasarkan informasi yang diberikan oleh Direktur Intelijen Nasional Nilantha Jayawardena, dan bahwa jaket serta celana tersebut diyakini milik mantan LTTE. anggota.

Dalam konteks ini, Shani Abi Skara mengatakan bahwa, setelah serangan 21 April, investigasi saksi mata Departemen Investigasi Kriminal mengungkapkan bahwa pembunuhan ganda adalah kejahatan yang dilakukan oleh kelompok fundamentalis yang dikendalikan oleh Zahran.

Pengacara senior Opole Kumarapiruma, yang hadir di depan komite atas nama Shani Abesikara, berkeberatan karena Shani Abesikara tidak diberi waktu yang cukup untuk membaca berkas kasus dan bersaksi tentang rincian penyelidikan.

READ  Indonesia - Sri Lanka Hubungan kedua negara sangat penting - c. Peres

Komisi mengatakan hanya akan mengatakan apa yang diingat Shani Apescara dan, jika perlu, lihat file investigasi dan tanggapan.

Bahkan setelah serangan tanggal 21 April, kami menerima beberapa informasi tentang plot dan organisasi internasional. Namun, tidak ada saksi yang dapat memastikannya sampai saya dipindahkan dari CID.

Setelah serangan itu, badan investigasi internasional dan badan intelijen datang ke sini untuk menyelidiki. Mereka tidak dapat memastikan hal seperti itu. Sebagaimana dicatat.