April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Dua wanita menerobos atap di Taman Finleas berusia 154 tahun di Sri Lanka

Merayakan Hari Perempuan Internasional dimulai dengan membangun pemahaman kolektif dengan orang-orang di seluruh dunia tentang kontribusi luar biasa dan penting yang telah dibuat oleh perempuan dan anak perempuan dalam setiap aspek kehidupan. Salah satu prioritas terpenting dalam mempromosikan persamaan hak dan kesempatan, tanpa memandang gender, adalah menggantikan manajemen.

Banyak sektor di mana perempuan memainkan peran penting termasuk pertanian dan hortikultura, namun secara umum, bahkan di sini sebagian besar dibatasi pada kegiatan lapangan, bukan tanggung jawab administratif. Namun, bahkan industri yang secara tradisional didominasi pria ini telah membuat kemajuan, terutama berkat upaya RPC seperti Finlays Tea Estates Sri Lanka (Pvt) Ltd. Perusahaan, yang telah memilih perempuan untuk pekerjaan pertanian yang menantang, juga telah menetapkan tujuan untuk mencapai 30% posisi eksekutif pada tahun 2025. Hingga saat ini, Finlays telah mulai secara aktif melibatkan perempuan dalam tanggung jawab penting ini, dan upaya ini telah membuahkan hasil yang luar biasa. Kami juga mendengar dari asisten supervisor muda perusahaan, Priyanthi Maheswaranathan dan Navoda Vijayanagani.

Wanita lebih mampu

Lahir dan dibesarkan dalam komunitas yang relatif konservatif di Jaffna sejak usia muda, Bryanthi selalu menghadapi tantangan, dan tidak pernah malu tentang satu tugas pun, terutama ketika harus memberi perintah ‘secara tradisional’ oleh pria.

Sejak usia muda, Brianthi telah terlibat dalam setiap olahraga bersama saudara laki-laki dan anak-anaknya di lingkungan sekitar. Seiring waktu, hal ini menyebabkan pelatihan seni bela diri dan juga memenangkan medali perunggu di Kejuaraan Antar Perguruan Tinggi dalam seni ini. Ia kemudian berlatih tinju dan kembali meraih medali perunggu tahun 2017 di tingkat provinsi.

READ  Lima ditangkap karena menjual ganja di Avadi

Mengomentari aktivitasnya yang menantang, Priyanthi Maheswaranathan berkata: “Ketika saya masih di universitas, saya terinspirasi oleh energi pertanian sebagai salah satu perkembangan teknologi paling maju yang kami lihat dalam beberapa tahun terakhir, tetapi dalam praktiknya hal itu tentu kecil bagi saya untuk menyesuaikan budaya, proses dan industri untuk melaksanakan kegiatan di tingkat Menjalankan kebun teh. Waktu yang dibutuhkan. Tetapi itu sangat sulit dan sulit karena wanita tidak terlibat dalam bisnis berkebun jenis ini, dan saya ingin mencapai sesuatu di dalamnya – bagi saya dan wanita lain, kami sangat mampu untuk sukses dalam profesi apa pun, dan kami dapat melakukan hal itu, “katanya.

Setelah 6 bulan pelatihan penuh waktu di Newburgh Estate di bawah arahan Pengawas Perumahan Finlays Richard Ohlmus, Bryanthi belajar berdagang di Waldemar Estate sebelum ditawari tugas pertamanya, di mana dia telah beroperasi selama lebih dari setahun sekarang.

Keingintahuan tentang sains dan pengetahuan

Navoda Vijayangani, yang bekerja sebagai asisten pengawas di Alnwick Estate di Finlays, tidak pernah terpikir untuk bekerja di industri pertanian dan secara tidak sengaja memasuki industri tersebut saat belajar sebagai sarjana, dia menyukai keindahan pegunungan dan pegunungan.

Ketika menjadi mahasiswa di Uva-Wellassa, ia juga mempelajari teknologi teh dan nilai tambah sebelum menyelesaikan studi pascasarjana di bidang pertanian di Universitas Peradeniya. Dia kemudian bergabung dengan Departemen Riset Teh, di mana, setelah menyelesaikan pelatihannya, dia memiliki kesempatan untuk berbicara dengan manajernya, yang kemudian menanyakan tentang kemungkinan peluang kerja yang tersedia bagi orang yang memenuhi syarat seperti dia.

“Ketika saya melihat mengapa saya sangat tertarik pada teh, itu karena saya sangat menyukai lingkungan pegunungan dan iklimnya. Saya selalu menemukan ilmu di balik bisnis teh menarik. Saya belajar menemukan orang untuk bekerja di Finlays Garden kemudian Saya bahkan tidak tahu apa posisi itu, tetapi saya hanya tahu saya memiliki keinginan untuk bekerja di bidang ini. Saya juga tahu bahwa ini adalah bidang yang secara tradisional belum tersedia untuk wanita, dan saya merasa harus mencapainya di depan mereka yang mengatakan itu adalah tantangan. ” Dia berkata.

READ  Lima buah yang membantu Anda mendinginkan diri di bawah sinar matahari musim panas !!! Pembaruan 360 Berita Berita Tamil Online | Berita Langsung Breaking news online

Hari ini, dia bekerja sebagai Associate Director yang dikirim ke Alnwick Estate, di mana dia mengelola tim yang terdiri dari 130 orang. Meski tanggung jawab ini sangat sulit, Navodha bekerja dengan sangat bahagia meski mengalami kesulitan dalam beroperasi sesuai dengan prinsipnya saat ia mengatasinya.