Mei 9, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Eskalasi krisis internasional pemerintah militer di Myanmar – Dynamani

Naypyidaw: Krisis internasional meningkat di Myanmar untuk menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah yang digulingkan oleh rakyat.

Menurut Associated Press:

Berbagai negara di dunia mengutuk kudeta militer yang menggulingkan pemerintahan Aung San Suu Kyi di Myanmar.

Mereka mendesak tentara Myanmar untuk mengembalikan kekuasaan kepada pemerintahan yang digulingkan oleh rakyat.

Untuk itu, mereka menempuh berbagai langkah diplomasi dengan menciptakan krisis militer.

Sanksi AS: Presiden AS Joe Biden telah memerintahkan sanksi terhadap para pemimpin kunci setelah kudeta di Myanmar. Karenanya, para pemimpin ini akan ditangguhkan jika mereka memiliki aset di Amerika Serikat.

Banyak negara, termasuk Amerika Serikat, telah menjatuhkan sanksi kepada Myanmar yang sudah lama berada di bawah kekuasaan militer. Namun, Amerika Serikat telah mencabut sanksi sejak 2011 menyusul reformasi demokrasi negara itu.

Selandia Baru memutuskan hubungan dengan Myanmar Selandia Baru untuk sementara memutuskan hubungan militer dan politik dengan Myanmar sebagai protes atas aturan militer.

Selain itu, Selandia Baru memangkas semua bantuan kepada pemerintah militer Myanmar. Juga, penguasa militer di Myanmar telah dilarang datang ke Selandia Baru.

Menteri Luar Negeri Selandia Baru Nanaya Mahuda mengatakan:

Kami tidak mengakui pemerintahan militer yang didirikan di Myanmar. Dia menuntut pembebasan semua pemimpin politik yang saat ini ditahan dan mendesak tentara untuk menegakkan kembali pemerintahan demokratis di sana.

Uni Eropa: Uni Eropa mengatakan akan bertemu pada 22 Mei untuk membahas masalah Myanmar.

Setelah pertemuan tersebut, para pejabat militer di Myanmar menentang kudeta tersebut dan menuduh Uni Eropa menjatuhkan sanksi atas tindakannya dan memotong dana untuk pembangunannya.

Uni Eropa telah memberikan 70 juta euro (sekitar 6.186 crore) bantuan ke Myanmar sejak 2014. “Rezim militer di Myanmar harus dijawab untuk merusak perubahan demokrasi yang telah terjadi di Myanmar selama sepuluh tahun terakhir,” katanya.

READ  Apakah ini penangkapan yang tidak adil untuk menenangkan para rasis? Demonstrasi di Manar menuntut pembebasan Rasyad

Komisaris Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Hak Asasi Manusia: Komite Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa akan bertemu pada hari Jumat (12 Februari) untuk membahas risiko hak asasi manusia yang ditimbulkan oleh penerapan kekuasaan militer di Myanmar.

Negara-negara Asia Tenggara: Malaysia dan Indonesia telah mendesak Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara untuk mengadakan konsultasi mengenai situasi di Myanmar. Myanmar juga anggota federasi.

Di Myanmar, yang sebagian besar berada di bawah kekuasaan militer sejak kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948, pekerjaan dimulai pada tahun 2011 untuk membawa perubahan demokrasi. Partai Nasional Demokrat yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi menang telak pada pemilihan umum 2015. Partai tersebut juga memenangkan pemilihan umum tahun lalu. Kelompok oposisi menyerukan boikot pertemuan tersebut.

Atas tuduhan itu, tentara membubarkan parlemen baru dan merebut kekuasaan. Komandan kunci, termasuk Aung San Suu Kyi, penasihat utama negara, ditangkap.