September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Gadis Arab menatap pena tinta dengan takjub! – Ahli Anestesi – 4 | Esai vecatan saya tentang pulpen

Penafian: Artikel atau bagian ini membutuhkan sumber atau referensi yang muncul di publikasi pihak ketiga yang andal. Penulis bertanggung jawab atas informasi dan komentar yang disebutkan dalam artikel. Jika Anda memiliki keberatan dengan artikel tersebut, kirimkan email ke [email protected]!

Pra-pemeriksaan anestesi. Gadis Arab berusia sepuluh tahun itu datang bersama ayahnya, Kandora. Silabus Studi Inggris (Kurikulum Inggris). Jadi pekerjaan saya menjadi lebih mudah. Pertanyaan Anda dijawab dalam bahasa Arab dan Inggris. Ketika ujian selesai saya mulai menulis. Dia menatap lurus ke depan untuk menghentikan gadis fasih yang sedang berbicara. Melihat tikamannya, levelnya tercengang. ‘Apa ini?’ Untuk bertanya kepada ayahnya dalam bahasa Arab, di mana Anda membeli kandora itu dalam bahasa setengah bahasa Inggris? Dia berkata. Dan yang mengejutkan keduanya, bolpoin yang saya gunakan untuk menulis.

Karena Ilayaraja telah melalui begitu banyak musik tetapi masih belum bisa melewatinya… Saya masih belum meninggalkan FOUNTAIN PEN saya meskipun saya lupa menulis dan menjadi pena dua jari di dunia digital.

Kehidupan sekolah dimulai dengan tongkat batu. Saya memakannya, membeli pensil, mendapat barang mewah yang disebut rautan (diasah dengan pisau jari), rautan, ibu saya merekomendasikannya untuk pensil karet, lalu perlahan-lahan muncul dengan pulpen ini ketika saya berada di urutan kelima nilai.

Tongkat batu tulis, bendera yang membuatku kagum pada masa pensil, pena kayu, dan pengisi tinta yang dimiliki kakekku. Pena itu terbuat dari kayu, yang sedikit lebih tebal. Infiltrasinya juga sedikit lebih besar. Ketika bagian laras stylus (Ural) disekrup, suara “berdenyut” akan terdengar. Sekali seminggu dia mengisi dengan tinta isi ulang dan muncul secara teratur ketika dia duduk untuk melakukan pembukuan harian. Nikmati kekaguman…

READ  Webinar besok di Nellai- Dinamani