Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Gejala areola vaksin AstraGenica, 79% efektif || Kerusakan areola merupakan gejala. Vaksin AstraGenica 79 persen efektif

Sebuah studi fase 3 menemukan bahwa vaksin Austragenica 79% efektif pada pasien dengan gejala Coronavirus.

Washington,

AstraGenica Corona, salah satu perusahaan farmasi terbesar di Inggris dan Swedia, memproduksi vaksin. Vaksin sedang dikembangkan dengan bantuan Universitas Oxford di Inggris.

Untuk tujuan ini, perusahaan menguji 1,7 juta orang di Uni Eropa dan Inggris Raya dan mengumpulkan data keamanan.

Dalam kasus ini, seorang wanita Austria meninggal setelah divaksinasi dengan vaksin Austra Geneca. Kematiannya mengejutkan negara. Pemerintah berpartisipasi dalam studi tersebut. Selanjutnya, negara tersebut melarang penggunaan vaksin AustraZeneca.

Belakangan, berbagai negara Eropa, termasuk Denmark, Islandia, dan Norwegia melarang vaksin tersebut. Berbagai negara telah menyatakan keprihatinan tentang pelaporan sejumlah kasus pembekuan darah pada lansia yang telah divaksinasi dengan vaksin AstraGenica.

Akibatnya, pemerintah Norwegia dan Irlandia kemudian memberlakukan larangan sementara. Sementara itu, pemerintah Belanda telah menghentikan pemberian vaksin AustraZeneca karena adanya insiden penggumpalan darah.

Dewan Medis Belanda menyarankan untuk berhenti menggunakan vaksin AstraGenica sebagai tindakan pencegahan dan penyelidikan masih menunggu. Oleh karena itu, dilaporkan bahwa vaksin tersebut tidak akan digunakan selama dua minggu ke depan hingga 28 Maret.

Namun, produsen vaksin AstraGenica telah menyatakan bahwa tidak ada bukti adanya risiko pembatalan berdasarkan data uji yang dikumpulkan.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, tidak ada bukti penggumpalan darah yang disebabkan oleh vaksin AstraGenica. Penting untuk melanjutkan vaksinasi. Itulah mengapa kita bisa menyelamatkan nyawa. Virus ini dilaporkan dapat mengendalikan penyakit kritis.

Dan Asosiasi Medis Eropa juga telah memintanya. Namun, Spanyol, Jerman, Prancis, dan Italia telah melarang sementara vaksin tersebut. Akibatnya, sembilan negara, termasuk negara-negara Eropa, telah melarang penggunaan vaksin AustraZeneca.

READ  Melarang Facebook di Myanmar Dinamika

Kemudian European Medical Association (EMA) melakukan studi darurat dan menyimpulkan Kamis lalu bahwa vaksin AustraZeneca aman dan efektif. Mereka juga mengatakan bahwa tidak ada risiko peningkatan pembekuan darah.

Dalam hal ini, perusahaan melakukan pengujian tahap ketiga terhadap 32.000 orang. Hasilnya, ditemukan bahwa 21.583 orang yang menggunakan satu dosis vaksin tidak berisiko mengalami pembekuan darah.

Percobaan berlangsung di Amerika Serikat, Chili dan Peru. Dihadiri oleh orang-orang dari segala usia. CNN melaporkan bahwa mereka divaksinasi dengan dua dosis atau satu dosis setiap 4 minggu. Dilaporkan.

Dengan demikian, AstraGenica terbukti efektif 79 persen pada orang dengan gejala korona. Perusahaan itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “100 persen efektif dalam merawat pasien yang sakit kritis dan pasien yang dirawat di rumah sakit.”