Mei 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Hasil pencarian Vladimir untuk Shiva Lingam ..!

Luangkan waktu sebentar dan bacalah apa yang dikatakan ilmuwan Rusia itu.

Penelitian Dr. Vladi Mirren tentang Shivalingas sangat berbeda. Dia tidak mencoba menghitung total berapa lingga yang ada di bumi ini, juga tidak menemukan mitos kuno mereka. Di luar itu, Dr. Vladimir merasa terlalu banyak landasan untuk dipikirkan dan dicintai.

Yang pertama adalah bagaimana bentuk lingga yang tersembunyi, seperti kerikil, dimasukkan ke dalam agama Hindu, yang menciptakan dan menyembah dewa dalam bentuk fisik.

Faktanya, ditemukan juga bahwa kalajengking Lingga umum ditemukan di ketiga agama dan bahkan dalam Buddhisme Jain.

Puncak gunung! Di dalamnya, pada malam bulan purnama, terlihat bayangan hitam bayangan Lingga sebagai simbol penyaliban seorang wali.

Seorang Islamis mengira dia bisa melihat atap masjid mereka. Biksu Buddha Jain percaya bahwa pendeta mereka sedang duduk dan melakukan penebusan dosa.

Seorang Hindu biasa menuangkan kertas panahan dari tempat Shivalingam dianggap. Bentuk pertama. Tetapi jika itu memuaskan semua peramal agama, apakah Siwa adalah penyebut umum pertama dan terakhir dari semua ..? Inilah yang diminta Dr. Vladimir.

Dia tidak menganggap serius apa yang dia katakan tentang Siwa dalam Purana dan hikayat. Pendapatnya adalah tidak ada yang benar-benar memahami citra gender.

Meski berasal dari Rusia, dia mengklaim bahwa kalajengking Shivalinga membuat kesan yang dalam padanya.

Dia melihat bahwa bentuk matematika dari lingam, persegi, persegi panjang, lingkaran dan segitiga semuanya ada di dalam dirinya dan memberikan segalanya jika dilihat dari setiap sudut.

Filsafat atom khususnya tertanam dalam kalajengking Shivalinga. Dia juga percaya bahwa jika dia tahu bagaimana menggunakan lingam, dia akan mengeluarkan hujan, api, angin dan apapun yang dia dengar.

READ  Manfaat kesehatan seks: apakah orgasme satu-satunya kesenangan yang tersedia? இதை படிச்சு பாருங்க ஆச்சர்யப்படுவீங்க - Orgasme: Rahasia kulit bersinar dan sehat

Jadi apakah lingga yang menyerupai pedang merupakan mesin besar yang manusia tidak tahu bagaimana cara menggunakannya ..?

Penelitian Dr. Vladimir tentang Shivaswarupa juga menghasilkan beberapa informasi yang mengejutkan. Di tanah ini ada banyak bentuk yang terkubur di dalam tanah tanpa terlihat bentuk lingga di atas tanah! Inilah yang terkadang muncul sebagai potret diri.

Pergerakan pasukan Panchaputra di latar belakang Swayambu Moor ternyata merupakan simbiosis yang sangat halus dan saling terkait. Singkatnya, dia mengatakan kebenarannya adalah bahwa mayat-mayat itu disembah oleh para raksasa kelaparan. Ketika melihat dari dekat tempat-tempat ibadah ini, raksasa kelaparan itu memiliki ukuran yang sama dan juga dalam gerakan seragam.

Ada kelaparan besar-besaran dalam tubuh manusia juga. Dia mengatakan ini berinteraksi dengan alam di tempat-tempat masturbasi. Artinya orang-orang yang tinggal di tempat tinggal Soyambu Murthy adalah orang-orang yang mengartikan hujan, angin dan api tanah untuk tanah itu.

Dia juga mengatakan bahwa orang yang tinggal di tanah dengan egois dapat menciptakan apapun di sana jika mereka mempertimbangkannya! Ilmu pengetahuan mengatakan bahwa bumi ini adalah titik kecil api matahari. Dalam cuaca dingin, makhluk mulai muncul berlapis-lapis. Bahkan makhluk ini tampaknya memiliki semua yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup. Inilah ringkasan sejarah bumi yang telah melewati milyaran tahun.

Perubahan adalah sesuatu yang tidak akan pernah berubah di muka bumi ini. Masyarakat manusia ini muncul melalui perubahan itu. Rata-rata bobot tubuh manusia dimulai dengan bobot minimal 150 kg, dengan tinggi minimal tujuh hingga delapan kaki dengan ujung jatuh dan menggumpal. Hari ini ia telah tumbuh dengan tinggi rata-rata lima setengah kaki, berat delapan puluh kilogram, gaya berjalan tegak, dan penglihatan tegak.

READ  Manusia Terbang: Frankie Zapata, yang terbang 35,4 kilometer dengan UFO, membuat sains menjadi mungkin

Tidak ada perubahan signifikan dalam situasi ini selama beberapa ribu tahun. Namun, seiring berjalannya waktu Evan semakin menyusut dan mendapatkan segalanya dengan struktur wajah yang aneh. Asumsi ilmiah adalah bahwa waktunya akan tiba ketika ia merayap dan merangkak melintasi Bumi seperti raksasa.

Sumber daya berbeda yang tersedia di bumi ini dan kekuatan spekulatif dari pikiran manusia! Mitos agama, di antara pendapat yang sangat berbeda, adalah cara untuk mengatakan dengan kata-kata bahwa pengetahuan yang kita miliki luar biasa.

Dalam hal ini, Dewa Siwa yang legendaris berdiri sendiri. Ada sepertiga yang melampaui legenda dan sains. Ini aku! Ini seperti, kata Dr. Vladimir, jika Anda mau mengerti saya jika Anda bisa!

Menurut Dr. Vladimir, simbol-simbol yang terkait dengan Siwa di planet ini tidak hanya ditemukan di tanah India tetapi juga di benua Afrika dan Eropa.

Di Amerika Serikat, di daerah pegunungan berbeda yang disebut “Grand Canyon”, terdapat tiga simbol yaitu “Siwa, Wisnu dan Brahman” yang digambarkan sebagai ciri Parasakti.

Namun, Vladimir percaya ada alasan yang lebih dalam mengapa gagasan tentang Siwa dan kelas Saiva hanya muncul di tanah India.

Puncak tertinggi di dunia, Himalaya, secara geografis terletak kira-kira di tengah bumi. Oleh karena itu, bahkan di dunia ini, dapat dikatakan sebagai kalajengking Shivalinga. Seperti kerucut yang tumbuh dari lingkaran, pegunungan Himalaya berdiri sebagai salah satu pilar dunia. Ada udara dingin dan es yang membekukan seperti air dan sifat utamanya adalah api seperti pemujaan terhadap panchubutra.

Medan gravitasi sangat murni sehingga tidak memancarkan radiasi di tempat lain. Hidup di sini jauh lebih mudah daripada mencapai atau mewujudkan Siva. Itulah mengapa dia mengira ada kerumunan besar Sesepuh di sini!

READ  Resep Jus Amla: Minuman Super Nelly Yang Memberi Kekebalan Tubuh Siapa Yang Bisa Minum? Apa manfaat lainnya? - Berbagai jenis resep jus amla untuk meningkatkan kekebalan Anda di tamil

Patut dicatat bahwa tidak ada sarjana yang menyangkal semua hal yang dikatakan ilmuwan Rusia ini.

(Informasi dikumpulkan dari situs)

Malathi Chandrasekaran