Mei 7, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ilmuwan India membuka jalan bagi NASA untuk menemukan jawaban atas pertanyaan yang tidak diketahui! NASA memberi selamat kepada para ilmuwan India karena telah menemukan galaksi baru yang jauh di alam semesta

Para ilmuwan telah menemukan galaksi baru 9,3 miliar tahun cahaya dari Bumi dengan bantuan pesawat ruang angkasa India Astrosat. Itu terdeteksi oleh sinar ultraviolet intens yang dipancarkan dari galaksi-galaksi ini. Galaksi baru tersebut ditemukan oleh tim yang dipimpin oleh Kanak Saha, seorang ilmuwan di Universitas Astronomi di Pune.

Ini ulama baru

NASA kini telah mengirimkan pesan ucapan selamat atas penemuan baru ini kepada para ilmuwan India. Dalam pesan yang dikirim oleh NASA, “Sains adalah proyek umum di seluruh dunia, dan penemuan ini menimbulkan pertanyaan tentang dari mana kita berasal, ke mana kita akan pergi, dan apakah kita sendirian. Jawaban yang benar untuk ini tersembunyi di sini.

Paket geografis yang luar biasa menyediakan 3,3 terabyte data.!  berapa harganya?  Spesialisasi apa.!Paket geografis yang luar biasa menyediakan 3,3 terabyte data.! berapa harganya? Spesialisasi apa.!

Dengan bantuan pesawat luar angkasa

NASA menyebut galaksi baru itu “AUDFs01”, yang ditemukan dengan bantuan pesawat ruang angkasa Astrosat. Menurut NASA, ini adalah galaksi yang muncul tepat setelah peristiwa Big Bang. Pada masa-masa awal diyakini bahwa alam semesta terdiri dari kegelapan dan kekacauan, proton, neutron, dan elektron.

Memperkenalkan fitur baru untuk pengguna SBI!  Masalah ini tidak akan ada lagi.!Memperkenalkan fitur baru untuk pengguna SBI! Masalah ini tidak akan ada lagi.!

Ini adalah gagasan tentang bagaimana bertumbuh

NASA mengatakan bahwa penemuan ini akan memperjelas konsep bagaimana alam semesta diciptakan. Setelah alam semesta mendingin, atom hidrogen muncul, setelah itu cahaya mulai menyebar. Dikatakan bahwa akhir zaman kegelapan alam semesta dan jawaban atas pertanyaan seperti bagaimana cahaya muncul akan terungkap dalam pengamatannya. NASA mengatakan penemuan India akan menjelaskan awal pembentukan alam semesta.