September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

IMF memotong pertumbuhan India karena gelombang kedua pemerintahan

Tanggal modifikasi: 27 Juli 2021

Washington: Gelombang kedua pemerintahan secara bertahap surut di India. Karena jam malam ini telah dilonggarkan di berbagai negara bagian. Dan bisnis mulai beroperasi seperti biasa. Pemerintah federal bekerja untuk menghidupkan kembali ekonomi dan PDB negara yang memburuk. Dana Moneter Internasional Amerika Serikat mengeluarkan pernyataan terkait hal ini.

Laporan itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa gelombang kedua sangat mempengaruhi ekonomi India. Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan bahwa negara-negara berkembang pulih dengan cepat dari dampak virus, dan masa depan negara-negara berkembang seperti India akan terpengaruh. Dia juga mengatakan bahwa ekonomi India telah mengalami resesi sejak Maret tahun ini dan telah pulih sejak Juni.

pertumbuhan 9,5 persen

Ekonom Dana Moneter Internasional sebelumnya memperkirakan India akan mencapai pertumbuhan PDB 12,5 persen tahun ini. Namun, Dana Moneter Internasional mengubah perkiraannya dengan mengatakan bahwa India akan mencapai pertumbuhan hanya 9,5 persen pada akhir Juli, dengan gelombang kedua yang semakin intensif di India. Sementara itu, dia mengatakan pertumbuhan kemungkinan akan meningkat menjadi 1,6 persen tahun depan.

Tidak hanya di India tetapi juga di negara-negara Asia Selatan termasuk Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand dan Vietnam, dampak virus tersebut telah mendorong perekonomian kembali. Tidak ada jaminan bahwa ekonomi yang runtuh akan pulih di negara-negara di mana penyebaran virusnya rendah. Menurut Dana Moneter Internasional, perekonomian akan mampu mengantisipasi laju pasokan vaksin.

Terima berita harian secara instan Aplikasi TelegramBergabunglah dengan kami di.