April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

India di Perserikatan Bangsa-Bangsa, di Sri Lanka

Nirupama Subramanian India di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa di Sri Lanka: India abstain dalam pemungutan suara menentang resolusi Komisi Hak Asasi Manusia terhadap Sri Lanka pada hari Selasa. Ini adalah resolusi kedelapan dari Dewan Hak Asasi Manusia di Sri Lanka mengenai perang baru-baru ini di Sri Lanka. New Delhi – Ketimpangan hubungan antara Colombo dan hubungan bilateral, pengaruh partai politik di Tamil Nadu, regional dan internasional […]

Nirupama Subramanian

India di Perserikatan Bangsa-Bangsa, di Sri Lanka: India abstain dalam pemungutan suara menentang resolusi Komisi Hak Asasi Manusia terhadap Sri Lanka pada hari Selasa. Ini adalah resolusi kedelapan dari Dewan Hak Asasi Manusia di Sri Lanka mengenai perang baru-baru ini di Sri Lanka. New Delhi – Memahami perbedaan dalam hubungan antara Kolombo, ketegangan kedua negara, pengaruh partai politik di Tamil Nadu, serta aliran politik regional dan internasional.

Resolusi 46 / L1, 2021

Resolusi L1 / 46 memutuskan untuk memperkuat Kantor Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia. Dengan demikian mengembangkan strategi potensial untuk mengumpulkan, mengoordinasikan, menganalisis dan melindungi informasi, sumber daya, dan proses akuntabilitas di masa depan untuk pelanggaran berat hak asasi manusia. Resolusi tersebut akan memastikan bahwa para pendukung bagi para korban dan penyintas hukum humaniter internasional atau pelanggaran serius hukum humaniter internasional di Sri Lanka, dan mendukung tindakan peradilan dan tindakan terkait lainnya, termasuk yang diambil oleh negara-negara yang mendukung mereka.

Hal ini menunjukkan bahwa semua pihak, termasuk Liberation Tigers of Tamil Eelam (LTTE), tidak bertanggung jawab atas pelanggaran HAM yang terus berlanjut. Ini menunjukkan kurangnya kepercayaan pada pemerintah saat ini di Kolombo dalam kemampuannya untuk menangani keluhannya. Peristiwa tahun lalu semuanya merupakan peringatan dini, seperti penolakan kebebasan dan hak individu, militerisasi fungsi pemerintah sipil, dan pembatasan independensi peradilan dan organisasi hak asasi manusia. Ini termasuk kebijakan yang meminggirkan Muslim dan Tamil dan merongrong hak mereka atas kebebasan beragama.

READ  Bagaimana status vaksin Covit-19? | Bagaimana status vaksin Covid-19 | Puthiyathalaimurai - Tamil News | Berita Tamil Terbaru | Tamil News Online

14 negara yang tidak memberikan suara terhadap resolusi tersebut adalah Jepang, Indonesia, Bahrain dan Nepal. Di antara 11 negara yang memberikan suara menentang resolusi tersebut adalah Cina, Kuba, Pakistan, Bangladesh, Rusia dan Venezuela. 22 negara yang memberikan suara termasuk Inggris, Prancis, Italia, Denmark, Belanda, Austria, Meksiko, Argentina, Brasil, dan Uruguay.

Resolusi S11 2009

Keputusan Sri Lanka tahun 2009 mencerminkan harapan akan kemenangan dalam perang melawan Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE). Sri Lanka mencari bantuan internasional untuk memulai dialog yang luas, memulai proses penyelesaian politik, dan menghormati hak-hak semua kelompok etnis dan agama berdasarkan konsensus untuk mencapai perdamaian dan pembangunan yang langgeng. Pembukaan resolusi tersebut menyatakan bahwa Sri Lanka akan mencari solusi politik melalui penerapan Amandemen Ketigabelas untuk mencapai perdamaian dan rekonsiliasi yang langgeng.

Di antara 29 negara yang memberikan suara mendukung resolusi tersebut, India, yang menyusun resolusi tersebut. Sementara itu, negara-negara Eropa dan Kanada, yang sangat prihatin dengan pelanggaran hak asasi manusia selama perang, menolak resolusi tersebut. Rajapakse, presiden Sri Lanka, telah memperketat cengkeramannya di negaranya. Negara tersebut tidak tertarik dengan berbagai proyek pembangunan, termasuk kemungkinan menggelar pemilihan presiden sebanyak dua kali.

Resolusi 19/2, 2012

Resolusi, yang diserahkan oleh Amerika Serikat, mengacu pada laporan Komite Pembelajaran dan Rekonsiliasi, menyatakan keprihatinan atas tuduhan serius pelanggaran hukum internasional, dan mendesak implementasi dari rekomendasi “konstruktif”.

Dua puluh empat negara, termasuk negara-negara Eropa, Amerika Serikat dan India, memberikan suara mendukung resolusi tersebut, dan gagal mengalihkan perhatian Rajapaksa ke partisipasi pemerintah Manmohan Singh dalam Amandemen Ketigabelas dan kekuatan politik di wilayah tempat orang Tamil Hidup. Partai Demokrat Kurdistan, yang merupakan anggota koalisi pemerintah pusat pada saat itu, menuntut pengambilan keputusan yang tegas terhadap Sri Lanka. Kolombo membeku karena terkejut saat New Delhi memilih menentang Sri Lanka di pihak negara-negara Eropa.

READ  Bailout Ekonomi India Meskipun Penurunan Internasional - Nirmala Sitraman - Tamil News18

China, Bangladesh, Kuba, Maladewa, Indonesia, Rusia, Arab Saudi dan Qatar termasuk di antara 15 negara yang memberikan suara menentang resolusi tersebut. Malaysia adalah satu dari delapan negara yang abstain.

Resolusi HRC 1/22, 2013

Pada 2013, India, bersama dengan negara-negara Eropa, memberikan suara menentang Sri Lanka. Perwakilan tetap India untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, Dilip Sinha, mengatakan bahwa India prihatin bahwa Sri Lanka tidak membuat kemajuan dalam memenuhi janjinya pada tahun 2009. Dia menyerukan “kemajuan dalam urusan publik, termasuk transfer kekuasaan politik, dan dukungan penuh. implementasi dan pengembangan Amandemen Ketiga Belas. “”.

Dalam pernyataan tegasnya terhadap Sri Lanka, India menyatakan bahwa hasil dari konflik memberikan kesempatan untuk solusi politik yang langgeng dan meminta Sri Lanka untuk memastikan pertanggungjawaban atas pelanggaran hak asasi manusia dan hilangnya nyawa warga sipil. DMK dalam koalisi mengatakan bahwa India telah gagal membantu komunitas Tamil dan India harus didesak untuk memasukkan kata genosida dalam resolusi tersebut. Dalam teks keputusan akhir, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia menyerukan penyelidikan internasional yang independen dan kredibel dan membatalkan rancangan resolusi yang menyerukan akses tidak terbatas ke wartawan swasta pada kasus-kasus yang sedang berlangsung.

Resolusi 25/1, 2014

India menarik diri dari keputusan tersebut pada tahun 2014 selama hubungan ekonomi dan politik antara China dan Sri Lanka. Keputusan tersebut meminta penyelidikan yang kredibel dan independen. Sri Lanka juga diminta untuk mempresentasikan hasil investigasi pelanggarannya. Resolusi tersebut menyerukan penyelidikan atas semua serangan terhadap pasukan keamanan, jurnalis, pembela hak asasi manusia dan agama minoritas. Keputusan itu diambil sebelum pemilihan Lok Sabha. Pa Chidambaram, Menteri Keuangan India saat itu, mengatakan India harus mendukung keputusan tersebut. Tetapi Menteri Luar Negeri Sujata Singh mengatakan keputusan itu melibatkan campur tangan besar dan bahwa penarikan itu akan membantu India mendapatkan hasil di lapangan.

READ  Buang kotoran yang tidak diinginkan dari tubuh. ”Lakukan ini selama 10 menit setiap hari”… !!

Pada 2015, Mahinda Rajapakse digulingkan dari kursi kepresidenan dan partainya kalah dalam pemilihan parlemen. Tahun itu, Sri Lanka, di bawah pemerintahan Presiden Maithripala Sirisena dan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, memutuskan untuk bergabung dengan “resolusi konsensual”. Di bawahnya, dia membuat serangkaian janji untuk mengatasi masalah pasca perang seperti akuntabilitas, keadilan dan pelanggaran hak asasi manusia.

Resolusi 1/34 dan 40/1

Karena Sri Lanka telah melampaui tenggat waktunya, dua keputusan lagi dipindahkan selama dua tahun ke depan untuk memenuhi komitmennya yaitu 34/1 pada tahun 2017 dan 40/1 pada tahun 2019. Ketika pemerintah berubah lagi, Gotabhaya Rajapakse mengumumkan bahwa pemerintahan sementara yang dipimpin oleh Perdana Menteri Mahinda Rajapakse, mulai dari Pemilu 2019, akan menggulingkan 1/30 pada tahun 2020 dan menerapkan mekanisme keadilan dan bantuannya sendiri untuk menyelesaikan semua masalah.

Komisioner Hak Asasi Manusia mengeluarkan pernyataan keras tentang situasi di Sri Lanka sebelum keputusan tahun ini. Sebelum pemungutan suara, pernyataan India bulan lalu menekankan bahwa persatuan, stabilitas, integritas wilayah, kesetaraan, keadilan dan martabat Sri Lanka bagi orang Tamil “bukanlah pilihan atau yang lain” bagi India. Ia meminta Sri Lanka untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memenuhi aspirasi orang-orang Tamil melalui proses rekonsiliasi dan implementasi penuh dari Amandemen Ketigabelas.

Dapatkan semua berita Tamil Indian Express langsung di aplikasi Telegram kami https://t.me/ietamil