Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Informasi terpenting yang dikeluarkan oleh vaksin booster di Jerman!

Pemerintah telah membuat pengumuman yang sangat penting kepada warga yang telah menerima vaksin Johnson & Johnson di Jerman.

Pemerintah mengambil langkah-langkah untuk membuat vaksin booster tersedia bagi sebanyak mungkin orang yang menerima kedua vaksin musim gugur ini di Jerman.

Lebih lanjut, para ahli mengatakan penerima Johnson & Johnson harus menerima vaksin kedua sebagai vaksin mRNA karena “perlindungan vaksin yang memadai.”

Seperti banyak negara di dunia, termasuk Inggris dan Amerika Serikat, Jerman menawarkan kepada warganya vaksin ketiga, yang disebut augmentasi vaksin.

Kebanyakan orang yang mendapatkan suntikan booster saat ini adalah orang-orang yang berisiko, seperti mereka yang berada di panti jompo, mereka yang berusia di atas 70 tahun, dan mereka yang memiliki masalah kekebalan.

Namun menurut Komite Penasihat Vaksin pemerintah Jerman, vaksinator J&J dipandang sebagai kelompok besar lain yang mempertimbangkan vaksin booster.

Hasil awal dari Komite Vaksin Standar Jerman (STIKO) menunjukkan bahwa apa pun vaksin mRNA yang disuntikkan seseorang, mereka hanya boleh menggunakan vaksin mRNA yang sama dengan vaksin kedua.

Secara umum, siapa pun yang telah menerima dua vaksin mRNA wajib mendapatkan vaksin booster dalam enam bulan ke depan.

Dalam hal ini, laporan STIKO merekomendasikan dosis vaksin ketiga pada 4 minggu (5 bulan) bagi mereka yang mengalami gangguan kekebalan. Mereka diminta untuk menemui dokter umum mereka untuk informasi lebih lanjut tentang topik ini.

Lebih lanjut, STIKO merekomendasikan agar vaksin ketiga benar-benar identik dengan vaksin mRNA, terutama jika Johnson & Johnson telah divaksinasi.

READ  Pakistan - Perjanjian untuk mempromosikan warisan budaya dan wisata religi antara Sri Lanka