Oktober 5, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

IPL 2020: KKR vs CSK | Pemukul pusat Padusothappal – Chennai kalah 10 kali

Pemain Kolkata

Chennai memanfaatkan kesempatan untuk memenangkan pertandingan melawan Kolkata di IPL Cricket Series. Kolkata memenangkan 10 run karena kinerja Jadhav yang buruk.

Putaran pertama Seri Kriket IPL UEA hampir selesai. Chennai Super Kings menghadapi Kolkata Knight Riders dalam pertandingan liga keenam mereka. Kapten Kolkata Dinesh Karthik memenangkan lotere dan terpilih sebagai anggota raket. Di tim Chennai, Karan Sharma membuat kesalahan saat menanggapi Pius Chawla. Tim Kolkata menggedor tanpa perubahan.

Tidak seperti biasanya untuk Kalkuta, Sunil Narain Prahul Tripathi dan Chopman Gil digantikan sebagai pemukul pembuka. Jill, yang pada awalnya tidak sengaja memulai pertandingan, kecewa bermain 11 ronde.Pemain yang datang kemudian tidak bisa bermain bowling untuk tim Chennai dan tersingkir. Tripathi memanfaatkan peluang itu, bermain dengan tenang dan agresif dan mencetak lima puluh gol. 81 dari 51 bola dipukul dengan 8 merangkak untuk meningkatkan penghitungan tim.

Kolkata kehilangan semua bagiannya dalam 20 over dan menambahkan 167 putaran saat melempar Bravo sampai mati. Ambil gawang Bravo 3. Namun, Du Plessis yang telah lama ditunggu-tunggu dimasukkan untuk menjadi 17. Rayudu, yang datang kemudian, bekerja sama dengan Watson untuk bermain santai dan meningkatkan jumlah larinya. Watson, yang menunjukkan gerakan, memukul pada usia lima puluh dan berjalan keluar.

Chennai kehilangan tiga gawang dalam 13 kali angsuran dan mencetak 101 poin. Thane Dhoni ada di lapangan dengan 67 assist dalam 7 poin.

Pertandingan itu dibalik oleh Donnie Bolt dari Varun Chakraborty. Pemukulan buruk Kedar Jadhav membantu Chennai menang 10 pertandingan atas Kolkata. Pada akhirnya, Chennai hanya berhasil mencapai 157 dalam 20 peningkatan.

READ  Seorang pembawa berita terkenal dilarang bekerja di TV

Ini adalah kekalahan keempat yang akan dihadapi tim Chennai. Oleh karena itu, semua pertandingan yang akan datang akan menjadi pertandingan hidup dan mati untuk Chennai.


Pertama kali diterbitkan: 7 Oktober 2020