Januari 19, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Jurnalis Amerika yang dipenjara di Myanmar selama hampir 6 bulan dibebaskan || Wartawan AS yang dipenjara di Myanmar dibebaskan setelah 6 bulan

Seorang jurnalis Amerika yang dipenjara di Myanmar dibebaskan setelah enam bulan.

Yangon,

Tentara menggulingkan Myanmar pada 1 Februari. Mereka juga menangkap dan memenjarakan para pemimpin terkemuka, termasuk pemimpin negara itu, Aung San Suu Kyi.

Ini diikuti oleh pemberontakan besar-besaran terhadap rezim militer, dan puluhan ribu orang turun ke jalan untuk menuntut pemulihan demokrasi di negara itu dan pembebasan segera para pemimpin politik yang dipenjara. Pada saat yang sama, berbagai kelompok pemberontak terbentuk melawan rezim militer. Kadang-kadang terjadi bentrokan antara kelompok-kelompok ini dan tentara.

Dalam konflik ini, militer menindas kelompok pemberontak dengan tangan besi. Banyak dari mereka yang terlibat dalam perjuangan ditangkap dan dipenjarakan.

Sementara itu, tentara menangkap dan memenjarakan beberapa wartawan yang bekerja di Myanmar ketika merebut kekuasaan. Pada 24 Mei, militer menangkap Danny Bennister, seorang warga negara AS yang mengelola sebuah surat kabar online bernama Fontier Myanmar.

Danny telah dituduh menyebarkan berita bohong dan kebencian serta melanggar prosedur visa.

Setelah itu dia dipenjarakan di Yangon. Apalagi, tuduhan terhadapnya disidangkan di pengadilan militer. Beberapa hari yang lalu, pengadilan militer memutuskan Danny bersalah di persidangan. Ia juga divonis 11 tahun penjara.

Sementara itu, kerabatnya telah meminta pemerintah AS untuk membebaskan Danny, yang dipenjara di Myanmar dan dijatuhi hukuman 11 tahun penjara. Setelah itu, Amerika Serikat mengadakan pembicaraan dengan rezim militer Myanmar.

Danny dibebaskan hari ini setelah enam bulan sebagai hasil negosiasi. Dengan demikian, Danny lolos dari hukuman 11 tahun penjara. Danny, yang dibebaskan dari penjara di Myanmar, saat ini sedang melakukan perjalanan ke Amerika Serikat. Danny akan pergi ke Amerika untuk segera bertemu dengan anggota keluarganya.

READ  Deforestasi negara di distrik Thimphu di Gomba!