April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kamar Dagang Sri Lanka mengusulkan rencana pengelolaan limbah yang fleksibel

Kamar Dagang Ceylon (CCC) dan Mitra Industri untuk Tanggung Jawab Produsen yang Diperluas (EPR) telah mengusulkan inisiatif bisnis alternatif yang lebih terintegrasi untuk mengatasi masalah lingkungan yang ditimbulkan oleh limbah kemasan fleksibel di Sri Lanka. Alih-alih melarang sama sekali limbah kemasan yang tahan banting, Kamar Dagang Sri Lanka dan sektor swasta berharap bahwa pendekatan EPR untuk masalah ini akan memungkinkan konsumen untuk terus mendapatkan manfaat dari manfaat penggunaan limbah kemasan fleksibel.

Didorong oleh pandemi COVID-19, industri pengemasan fleksibel telah mengalami pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena meningkatnya permintaan akan makanan dan non-makanan di dalam negeri. Studi menunjukkan bahwa EPR membantu mengurangi pengelolaan limbah pada pejabat pemerintah dan dalam praktiknya tanggung jawab untuk mendaur ulang limbah kemasan ada di negara-negara seperti Indonesia, India, dan Jepang.

EPR adalah praktik global di mana limbah dikumpulkan, ditangani, dan didaur ulang oleh produsen yang bertanggung jawab (pemilik merek, penyedia kemasan, produsen, dan pengecer).

Menurut industri, sekitar 50% konsumen di Sri Lanka membeli produk dalam ukuran kemasan kecil, karena ada pilihan. Tren konsumsi ini umum terjadi pada rumah tangga dengan pendapatan di bawah 25.000 per bulan, keluarga yang mengandalkan upah harian, dan individu yang menggunakan fasilitas sosial seperti hotel dan lokasi persewaan.

“Penting bagi kami untuk menjaga ukuran kemasan tetap kecil dan terjangkau di pasar karena hal itu telah menciptakan peluang bagi konsumen dari kelompok sosial ekonomi yang berbeda untuk membuat produk yang lebih baik. Jadi daripada melarang sama sekali limbah kemasan terbaik, saya pikir akan lebih baik. untuk menghasilkan rencana alternatif yang berkelanjutan untuk mengurangi masalah yang disebabkan oleh limbah Pengemasan ini. ”Kata Mangula de Silva, Sekretaris Jenderal dan Direktur Eksekutif Kamar Dagang Sri Lanka.

READ  Gunung berapi yang memulai letusan. Buluh di udara. Orang-orang ketakutan !!

Proyek EPR yang diusulkan dirancang untuk mengurangi limbah kemasan fleksibel dan meningkatkan upaya daur ulang kemasan yang fleksibel. Anggota mempelajari pedoman EPR untuk opsi pengemasan seperti pengelompokan ulang kemasan bekas dan menggunakannya sebagai sistem distribusi. Memasang peralatan untuk mencegah limbah bercampur dengan kanal dan sungai; Penggunaan situs web utama dan sosial untuk kampanye kesadaran konsumen; Kemasan fleksibel untuk meningkatkan kapasitas daur ulang dan akses ke kota untuk memisahkan sampah yang tidak dapat didaur ulang dan menggunakannya dalam produksi energi. Untuk tahun ini, rencana pengumpulan bertujuan untuk menarik kembali 25% limbah kemasan fleksibel yang dilepaskan ke pasar pada tahun 2021 dan secara bertahap meningkatkan pengumpulan hingga 100%. Proyek ini bertujuan untuk menciptakan nilai yang lebih besar untuk pengemasan yang fleksibel dan untuk mengembangkan “aliansi pengemasan yang berkelanjutan” sebagai organisasi perusahaan dari Tanggung Jawab Produsen (PRO) untuk mengelola pengemasan yang fleksibel.

EPR akan memberikan solusi atas permasalahan lingkungan yang Anda hadapi akibat pembuangan yang tidak tepat dan kebocoran sampah plastik. Mekanisme yang kami usulkan menetapkan tanggung jawab industri untuk memastikan bahwa kemasan bekas dibuang ke pasar dan didaur ulang dengan benar dengan mendorong perubahan kebiasaan dan meningkatkan pengumpulan kemasan fleksibel dan tingkat lingkungan dalam jangka panjang. Kami berharap pendekatan holistik dalam pengelolaan sampah ini akan membantu konsumen tetap menikmati produk dengan harga terjangkau, sekaligus menciptakan nilai dari sampah, ”tambahnya.

Kamar Dagang Sri Lanka adalah federasi asosiasi perdagangan, federasi industri dan perdagangan regional dan sektoral, kamar dagang bilateral dan organisasi profesional di Sri Lanka. Asosiasi saat ini sedang melaksanakan program bertajuk ‘Memperkenalkan Sistem Tanggung Jawab Produk Daur Ulang yang Diperpanjang’, yang bertujuan untuk memberikan dukungan dasar bagi ekonomi konsumen untuk daur ulang dan pengelolaan plastik pasca-konsumen, mengurangi lonjakan plastik di sepanjang pantai, dan melindungi lingkungan laut.

READ  Mengapa 2021 merupakan tahun investasi? Hal-hal yang perlu Anda ingat!