September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kami telah memenuhi lima tuntutan dalam pertemuan di Kashmir, kata pemimpin konferensi, Ghulam Nabi Azad || Status negara bagian Kashmir, rehabilitasi para Pandit

Sebuah pertemuan penting dari semua pihak tentang Jammu dan Kashmir diadakan di New Delhi yang diketuai oleh Perdana Menteri Modi.

New Delhi

Pada 5 Agustus 2019, status khusus Jammu dan Kashmir dicabut dan negara bagian itu dibagi menjadi dua wilayah persatuan.

Dalam konteks ini, pemerintah pusat ingin mengadakan pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat di Kashmir. Untuk membahas masalah ini, pertemuan tingkat tinggi yang dipimpin oleh Perdana Menteri Modi dimulai di kediamannya pada pukul 3 sore hari ini. Pertemuan tersebut dihadiri oleh partai politik penting terkait Jammu dan Kashmir.

Pertemuan itu dihadiri oleh semua pihak termasuk Persatuan Kopkar, Kongres dan Marxis, termasuk partai politik Jammu dan Kashmir. Itu berlangsung sekitar 4 jam dan saat ini selesai.

Setelah pertemuan itu, Pemimpin Partai Kongres dan mantan Ketua Menteri Jammu dan Kashmir, Ghulam Nabi Azad, bertemu dengan para jurnalis. Saat itu, dia mengatakan telah mengajukan 5 tuntutan dalam pertemuan konsultatif dengan Perdana Menteri Modi.

Ghulam Nabi Azad mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan konsultatif yang dipimpin oleh Perdana Menteri Modi,

* Memberikan status negara bagian ke Jammu dan Kashmir segera,

– Menyelenggarakan pemilihan parlemen di Jammu dan Kashmir untuk memulihkan demokrasi.

* Rehabilitasi Festival Kashmir di Jammu dan Kashmir,

* Bebaskan semua tahanan politik

* Sebanyak 5 tuntutan disampaikan dalam pertemuan konsultasi ini sebagai Peraturan Imigrasi untuk Jammu dan Kashmir.

Menteri Dalam Negeri Amit Shah mengatakan pusat itu berkomitmen untuk memberikan status kenegaraan kepada Jammu dan Kashmir. Semua pemimpin menuntut agar Jammu dan Kashmir diberi status negara bagian penuh.

Hampir 80 persen pihak yang hadir dalam pertemuan itu berbicara tentang UU Khusus No. 370. Namun, kasusnya masih menunggu di pengadilan. Tuntutan kami segera mencakup status negara bagian untuk Jammu dan Kashmir, pemilihan majelis, rehabilitasi Pandit Kashmir, jaminan pembebasan semua tahanan politik, tanah dan pekerjaan.

READ  Korban tewas korona meningkat menjadi 17.081 di Indonesia update Corona