Oktober 27, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kami tidak akan menandatangani perjanjian apa pun yang memengaruhi negara!

Menteri Adaya Kamanbela telah menyatakan bahwa dia tidak akan menandatangani perjanjian apapun yang merugikan negara dalam kapasitasnya sebagai Menteri Sumber Daya Minyak.

Mengomentari hal ini, dia mengatakan: “Petros Power yang baru akan melaksanakan operasi pasokan gas untuk jangka waktu lima tahun dari tahun 2023 hingga 2028.

Saya berharap dapat memulai produksi gas di negara kita dalam waktu tiga tahun dari saat itu jika lelang dilakukan akhir tahun ini.

Produksi dapat dimulai. Namun, jika perusahaan AS memasok pembangkit listrik kami dengan gas pada tahun 2028, mungkin akan menjadi hambatan untuk mengundang investor asing untuk mengeksplorasi gas di Sri Lanka.

Kami telah memberi tahu Dewan Menteri secara tertulis tentang dampak ini terhadap Kementerian Sumber Daya Minyak dalam semua kasus yang telah dirundingkan.

Masalahnya bukan untuk memasok 40 persen pembangkit listrik Yugadanavi, melainkan untuk mentransfer kediktatoran lima tahun Sri Lanka ke perusahaan AS.

Juga, dalam proses tender, ada orang-orang di Kementerian kami yang memiliki pengalaman dalam masalah gas, tetapi dana agen Kementerian kami tidak termasuk dalam badan pembuat kesepakatan.

Dengan pengalaman orang-orang di Kementerian kami, dua penilaian telah diberikan kepada Kabinet dalam hal ini.

Perkiraan lain diharapkan meskipun saya tidak tahu berapa lama kesepakatan gas dinegosiasikan.

Namun, kami tidak akan menandatangani perjanjian apa pun yang akan memengaruhi negara kami.”

READ  Program pembelajaran bahasa Cina: Bagaimana pindah dari Cina ke Taiwan