November 29, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Karyawan Wanita Ditolak Akses ke Kantor Kabinet di Afghanistan

Komunitas internasional mendorong kesetaraan hak bagi perempuan. Namun, Taliban bertindak tanpa menyadarinya.

Kabul:

Taliban kembali berkuasa pada tanggal lima belas bulan lalu setelah penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

sebenarnya Taliban Mereka bertindak agresif selama pemerintahan mereka. Mereka membantai orang-orang yang bekerja melawan mereka.

Beberapa skema hukum dikembangkan dan hukuman berat dijatuhkan kepada mereka yang melanggarnya, seperti cambuk, amputasi, rajam atau rajam.

Sekarang mereka kembali berkuasa, ada harapan bahwa mereka akan dihukum secara brutal seperti di masa lalu.

Tetapi Taliban mengatakan, “Kami tidak akan bertindak seperti di masa lalu. Orang-orang akan diberikan semua hak.”

Di masa lalu, perempuan dilarang bekerja di luar rumah. Taliban mengatakan tidak akan ada sanksi seperti itu sekarang.

Namun di banyak tempat, Taliban mencegah perempuan datang bekerja. Karyawan wanita yang hadir dikembalikan ke bank dan beberapa kantor.

Afganistan Banyak pegawai perempuan bekerja di Kantor Urusan Perempuan di Dewan Menteri. Hanya laki-laki yang boleh bekerja di sini. Staf wanita dikirim kembali dengan mengatakan bahwa wanita tidak diperbolehkan.

Dengan demikian, 4 Qommen kembali bekerja. Mereka menolak untuk pulang dan bertempur di sana. Beginilah cara Taliban mencegah perempuan datang bekerja di banyak tempat.

Komunitas internasional mendorong kesetaraan hak bagi perempuan. Namun, Taliban bertindak tanpa menyadarinya.

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries

READ  Kekerasan meletus saat pawai petani di Delhi