Juni 14, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kebocoran data menunjukkan bahwa lebih dari 2 juta anggota Partai Komunis China diam-diam telah bergabung ke dalam organisasi di seluruh dunia, termasuk India || 20 Komunis China telah menyusup ke institusi penting di dunia, termasuk India – informasi yang mengejutkan

Berita mengejutkan datang bahwa 20 anggota Partai Komunis China telah menyusup ke perusahaan-perusahaan penting di dunia, termasuk India.

Sydney

China dituduh menyebarkan virus Corona ke seluruh dunia, dan dituduh merencanakan untuk menguasai dunia dan memperkuat kehadiran militernya di berbagai belahan dunia.

Dalam kasus ini, berita buruk lainnya muncul. Menurut outlet media Inggris yang populer, sekitar 2 juta anggota Partai Komunis China bekerja secara diam-diam untuk perusahaan manufaktur, bank, perusahaan media, universitas, dan lembaga pemerintah terbesar di dunia.

Surat kabar Australia membocorkan informasi tersebut dan menerbitkan berita tersebut. Selain nama sekitar 20 anggota Partai Komunis, bocoran informasi termasuk tanggal lahir partai, nomor KTP, dan etnis.

Namun, belum ada nama yang diumumkan, termasuk Boeing dan Volkswagen di sektor manufaktur. Produk farmasi termasuk bank Pfizer, AstraZeneca, ANZ dan HSBC.

Secara khusus, HSBC dan Standard Chartered sendiri memiliki lebih dari 700 anggota Partai Komunis China. Selain itu, 79.000 cabang Partai Komunis Tiongkok beroperasi di organisasi-organisasi Barat semacam itu, dan mereka semua dikatakan bertanggung jawab langsung kepada Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Wartawan Australia dan editor Sky News, Shari Markson, mengatakan hal yang luar biasa tentang database ini adalah bahwa mereka tidak hanya mengungkapkan anggota Partai Komunis, mereka sekarang tinggal di seluruh dunia dari Australia hingga Amerika Serikat hingga Inggris, tetapi Karena memang di era presiden dan presiden China Xi Jinping memberikan kejutan tentang cara kerja partai.

“Ini membantu melindungi kekayaan intelektual globalnya dari pencurian dan intelijen ekonomi. Itu juga akan mempermalukan beberapa perusahaan global,” kata Markson.

READ  Sebuah dokumen Amerika yang tidak diklasifikasikan mengatakan bahwa India yang kuat akan bertindak sebagai "kekuatan penyeimbang" bagi China Hanya India yang kuat yang akan bekerja sejajar dengan China; Informasi menarik dalam dokumen Gedung Putih

Dokumen tersebut diduga dibocorkan oleh pembelot China dari server di Shanghai pada tahun 2016, yang menggunakannya untuk tujuan intelijen. Sebelum dokumen itu dikirim ke empat media di Australia, UK Post Sunday, Belgium D-Standard dan editor Swedia, dokumen itu bocor ke China Parliamentary Alliance, badan internasional bipartisan China.