Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kementerian Kesehatan tidak memberikan kerja sama yang cukup – panglima militer belajar

Panglima Angkatan Darat Jenderal Shavendra Silva menuduh kementerian kesehatan tidak cukup bekerja sama untuk mengumpulkan informasi tentang distribusi vaksin kuvet.

Dia mengatakan ini dalam sebuah wawancara dengan stasiun TV Sri Lanka Selatan.

Ia mencontohkan, informasi ketiga vaksin COVID-19 itu belum dihitung.

Dia mengatakan ada keterlambatan dalam mengumpulkan rincian sekitar tiga orang yang telah divaksinasi.

Dia mencontohkan, masalah muncul di tempat-tempat pengumpulan informasi oleh Kementerian Kesehatan yang mengeluarkan pil pertama vaksin Covid.

Dia mengatakan militer telah secara sistematis mengumpulkan data dari hari pertama distribusi vaksin.

Namun dia mencatat bahwa Departemen Kesehatan mengikuti praktik penulisan informasi di buku.

Dia mencatat bahwa meskipun tanggung jawab untuk mengumpulkan informasi ini diserahkan kepada Angkatan Udara, layanan kesehatan belum memberikan informasi dengan benar.

Panglima Angkatan Darat mengatakan data yang hilang dapat dikumpulkan ketika AstraZeneca diberikan vaksin pil kedua.

READ  Tindakan disipliner yang berat terhadap mereka yang mengkritik pemerintah - Sanjiva Monasinghe