Januari 19, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kerumunan berkeliaran di bandara Kabul – tembakan militer AS

Apa yang akan terjadi pada rezim Taliban? Banyak orang tiba di bandara karena takut meninggalkan negara itu.

Kabul:

Dua puluh tahun kemudian, Taliban kembali berkuasa di Afghanistan. Taliban memasuki ibu kota, Kabul, kemarin dan menguasai semua bangunan utama dalam beberapa jam.

Kanselir juga berada di bawah kendali mereka. Presiden Ashraf Jani tidak di rumah. Dia melarikan diri ke Tajikistan. Dengan demikian, kendali penuh atas negara itu kini berada di tangan Taliban.

Dengan sebagian besar pangkalan militer AS di Afghanistan ditarik, hanya 6.000 tentara yang tersisa di Afghanistan. Saat ini mereka sedang berada di bandara. Hanya bandara yang beroperasi di bawah kendali mereka.

Ini hanya sebagian dari kendali Taliban atas seluruh kota Kabul. Kedutaan asing juga berlindung di bandara untuk keberangkatan.

Pada saat yang sama, banyak pejabat senior, pejabat militer dan pemimpin politik Afghanistan tiba di bandara untuk melarikan diri dari negara itu karena takut akan Taliban.

Selain itu, apa yang akan terjadi pada rezim Taliban? Banyak orang tiba di bandara karena takut meninggalkan negara itu. Beginilah kerumunan tampak di bandara Kabul.

Tetapi lebih sedikit penerbangan yang dioperasikan di luar negeri. Mereka bergegas menaiki dua penerbangan yang berangkat dari sana.

Mereka saling mendorong dan masuk ke dalam saat mereka naik kereta bus.

Kabul sendiri berpenduduk 60.000 jiwa. Banyak dari mereka merasa harus melarikan diri ke luar negeri. Mereka tiba di bandara karena tidak ada jalan lain.

Personel militer AS berusaha mengendalikan mereka. Tapi dia tidak bisa mengendalikannya karena populasinya terlalu besar. Dan Angkatan Darat AS melepaskan tembakan pagi ini. Sehingga massa membubarkan diri dan melarikan diri. Penonton kemudian mengantri dan diperbolehkan naik ke pesawat.

READ  Aktor Ragini memasuki politik ... | Dinamika

Pada saat yang sama, Taliban tidak menghentikan siapa pun yang mencoba melarikan diri ke luar negeri.

Ada kekhawatiran bahwa Taliban akan mengambil langkah-langkah untuk mencegah orang-orang yang tidak diinginkan pergi. Dan orang-orang terlihat panik di bandara.

Pejuang Taliban berkeliaran di kendaraan di mana-mana di ibukota, Kabul. Namun sejauh ini mereka belum menyerang siapa pun di depan umum. Namun, Taliban diperkirakan akan mengambil tindakan mengejutkan.

Akibatnya, kebanyakan orang menjadi lumpuh di rumah. Pada saat yang sama, banyak orang yang menginginkan kekuasaan Taliban turun ke jalan untuk merayakannya.

Banyak orang yang pernah bertugas di militer merasa bahwa hidup mereka mungkin dalam bahaya. Taliban sekarang menyatakan bahwa tentara dapat kembali ke rumah. Para prajurit berhenti bekerja dan pulang.

Komunitas internasional juga berusaha untuk membangun pemerintahan yang damai di Afghanistan. Dewan PBB juga memimpin. Pertemuan konsultatif darurat dijadwalkan hari ini di PBB.

Keputusan besar diharapkan. Sementara itu, Taliban sedang membuat pengaturan untuk menciptakan rezim baru. Diharapkan para pemimpin Taliban terkemuka akan segera ditunjuk untuk posisi kunci, termasuk presiden.

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries