Oktober 27, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Konstitusi Monarki di Afghanistan: Deklarasi Taliban-Dynamani

Taliban mengumumkan bahwa mereka akan sementara menerapkan konstitusi monarki 1964 di Afghanistan.

Tetapi mereka mengatakan konstitusi akan menghapus fitur-fitur yang tidak dapat mereka terima.

Malawi Abdul Hakim Sheraei, Menteri Kehakiman sementara negara itu

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Selasa mengatakan:

Negara Islam Afghanistan untuk sementara akan memberlakukan konstitusi pemerintahan mantan Raja Muhammad Zahi Shah.

Namun, dia mengakui bahwa jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan Syariah atau menentang kebijakan Negara Islam di Afghanistan.

Aturan Raja Muhammad Zahi Shah datang 60 tahun yang lalu, sebelum kekuatan besar campur tangan dalam masalah Afghanistan. Pada saat itu, orang-orang Afghanistan memiliki monarki yang berumur pendek.

Demokrasi parlementer diperkenalkan di bawah konstitusi yang diberlakukan oleh Muhammad Zahi Shah pada tahun 1963. Konstitusi tersebut kemudian dibatalkan setelah kekuasaannya dihapus pada tahun 1973.

Perempuan diberi hak untuk memilih untuk pertama kalinya melalui konstitusi yang diperkenalkan oleh Raja Muhammad Zahi Shah. Ini juga mencakup fitur untuk meningkatkan kontribusi perempuan dalam kehidupan publik.

Diyakini bahwa fitur-fitur ini mungkin bertentangan dengan kebijakan Taliban.

Taliban telah memerintah Afghanistan sejak 1996, merampas hak perempuan atas pendidikan dan pekerjaan. Mereka tidak diberi izin untuk berpartisipasi dalam kehidupan publik.

Mereka menyembunyikan pemimpin al-Qaeda Bin Laden, yang melakukan serangan Menara Kembar 2001 di New York City di Amerika Serikat.

Setelah itu, Amerika Serikat menginvasi Afghanistan dan mengusir Taliban dari kekuasaan.

Pemerintah baru, yang kemudian dibentuk, disusun dan dilaksanakan konstitusi baru pada tahun 2004.

Dalam konteks ini, Amerika Serikat mulai menarik semua pasukannya dari Afghanistan setelah penembakan 2011 terhadap bin Laden, yang bersembunyi di Pakistan.

READ  Letusan gunung berapi di Kongo. Lava di sekitar kota || Letusan gunung berapi di Kongo. Kaldu api mengelilingi apartemen

Dengan operasi yang mencapai tahap akhir, gerakan Taliban yang maju pesat merebut daerah-daerah baru dari pasukan pemerintah dan membawa seluruh negara di bawah kendali mereka pada tanggal 15 bulan lalu.

Tetapi mereka menekankan bahwa pemerintahan baru mereka akan mengikuti jalan yang moderat, tidak seperti masa lalu. Mereka mengatakan bahwa perempuan akan diberikan hak-hak mereka.

Namun, fakta bahwa tidak ada seorang wanita pun dalam pemerintahan sementara yang dibentuk oleh Taliban membuat heran.

Dalam konteks ini, Taliban mengumumkan bahwa mereka akan menerapkan konstitusi era Mohammadan Zahi Shah, yang memberikan hak-hak perempuan, dengan beberapa pengecualian.

‘jangan terbang’

Taliban telah memerintahkan pangkas rambut di Provinsi Helmand, Afghanistan, untuk tidak menyediakan layanan pangkas rambut kepada klien mereka.

Menurut Departemen Pengembangan Etika dan Anti-Korupsi, yang beroperasi di Lashkar-e-Taiba, perintah tersebut didasarkan pada hukum agama.