Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kunjungan, juru ketik, asisten kantor? : Melanggar Manajemen Kepercayaan!

Asisten kantor, seperti pilihan juru tulis, diumumkan untuk memilih antusiasme biara, menyebabkan keterkejutan di antara para tokoh spiritual.

Marimuthu Asisten Komisaris dan Chief Executive Officer, Kuil Srirangam Aranganathaswamy, akhir pekan lalu mengumumkan bahwa anggota tradisi Hindu Southern Arts Acharya Selatan dapat melamar lowongan di Srirangam Srimat Sriranga Narayana Jiyar ke tingkat ke-51.

Serangam Ranga Narayana Nyonya berusia sekitar 1000 tahun. Biara ini dibangun oleh Sri Ramanujar yang tinggal di Vaishnavisme. Umat ​​fanatik biara ini berpartisipasi dalam pengelolaan dan misi Candi Serangam. Di antara mereka, Srimat Siranga Narayana Jyar Swami, peraih gelar ke-50, meninggal dunia pada 11 Juli 2018. Selama tiga tahun, untuk vihara ini, tidak ada satupun semangat berikut yang dipilih. Dalam konteks ini, pihak pengelola Candi Serangam telah mengeluarkan pengumuman untuk memilih seorang fanatik baru.

Tersandung sesuatu

Dalam urusan internal agama, negara tidak boleh ikut campur. Doa mengatakan: Itu bukan pekerjaannya.

Mannargudi Sri Senthalangara Ramanuja Jiyar berkata:

Pekerjaan fanatik tidak sama dengan memegang posisi pemerintahan. Memang, Serangam tidak tahan dengan keributan di Pura. Pemerintah harus meninggalkan kuil. Sekarang, karena saya juga memilih Srirangam Jayaram, sayang sekali dia keluar dari bidang amal. Ini bukan ritual vishnava. Saya memberikan pengumuman, kesalahan Maha. Untuk memilih yang fanatik, ada murid dari biara ini. Mereka akan merawatnya. Dia mengatakan pemerintah tidak boleh ikut campur.

Pemimpin BJP, H. Raja:

Pemerintah seharusnya tidak ikut campur dalam urusan agama. Undang-undang menyatakan bahwa negara hanya dapat mencampuri urusan administrasi sekuler dan non-spiritual. Mempekerjakan seorang fanatik adalah 100% spiritual. Dalam hal ini, pemerintah Tamil Nadu mencampuri permusuhan spiritual, melanggar tradisi dan tradisi. Jika hari itu diizinkan, pemerintah akan mulai mengganggu pengangkatan setiap kepala biara besok. Sebenarnya banyak permasalahan di Candi Serangam. Satu setengah tahun yang lalu, di Serangam, saya mengadakan protes dengan mengatakan “Ayo selamatkan teater”. DMK menyita properti biara. Sekarang, ada kekhawatiran bahwa mereka sendiri akan menjadi kepala biara. Dia mengatakan pemerintah harus segera membatalkan inisiatif ini.

READ  Sonya dikalahkan oleh Manmohan Singh di Dynamics 2014

Dr. Ramesh, presiden Asosiasi Penyembah Bait Suci, mengatakan:

Dalam administrasi biara, komisaris asosiasi dari departemen sekretariat, pejabat eksekutif tidak akan pernah bisa ikut campur. Ada dua aturan tentang ini. Keputusan Der Shirur dan penilaian sesi divisi Chennai juga penting dalam hal menunjuk Adina Ilavala dari Thiruvananthapuram. Juga, saya telah mengajukan gugatan. Trust tidak dapat mengelola 50 candi, termasuk Serangam, Madurai, Thiruvannamalai, Thiruvarur, Sriveliputhur, dan Theruchendur. Hal ini karena Dewan Agama Hindu yang dibentuk pada tahun 1927 sudah kadaluwarsa dan setelah kemerdekaan dibentuklah administrasi perwalian.

liar

Di antara pasal-pasal ini, Mahkamah Agung membatalkan 50 pasal undang-undang yang mengatur perpanjangan pemberitahuan terkait lima puluh candi sebagai tidak sah. Dan itu dikonfirmasi oleh Mahkamah Agung. Namun, memiliki satu masih di luar jangkauan orang biasa. The Trust mengatakan bahwa Candi Serangam telah dijalankan oleh seorang eksekutif sejak tahun 1938, tetapi tidak ada perintah seperti itu yang dikeluarkan oleh kantor tersebut. Ketika tidak ada otoritas untuk mengelola kuil, bagaimana mereka dapat mengganggu administrasi biara? Dia, EO, tidak bisa melakukan itu. Sesuatu di mesin tik, dia memberi contoh iklan pilihan asisten kantor

Tragedi terakhir adalah bahwa Kementerian Agama Hindu telah menyatakan bahwa tindakan disipliner dapat diambil di tempat lain berdasarkan Pasal 56 (1) Undang-undang tersebut. Fanatik, mereka menganggap model karyawan. Itu bahkan tidak tampak seperti kelanjutan spiritual dari sebuah ritual. Konon 29 tahun lalu, mantan fanatik itu diangkat dengan cara yang sama.

Sayang sekali tidak ada yang meragukan ini. Kesalahan yang sama seharusnya tidak terjadi di sistem baru ini. Jadi kata Ramesh. Dalam hal ini, Perdana Menteri Tamil Nadu yang baru dilantik harus turun tangan dan mencabut pemberitahuan yang dikeluarkan oleh administrasi Kuil Serangam Arulmijo Aranganathar.

READ  Letusan gunung berapi di Indonesia beberapa hari setelah gempa besar