Agustus 16, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Larang selama empat hari hari ini! Perintah yang dikeluarkan oleh Pengadilan Jaffna Magistrate

Perjuangan nir-kekerasan polikanti dimulai dari Pottuvil hingga Pengadilan Magistrate di Jaffna dengan yurisdiksi mulai hari ini selama empat hari pertama demonstrasi, polisi melarang pertemuan.

Perintah penahanan dikeluarkan atas permintaan Jaffna dan Polisi Kuba di Pengadilan Jaffna Magistrate.

Sokash, mantan Anggota Parlemen Sarvanabavan, Ketua Dewan Distrik Utara CVK Sivagnanam, Phelan Swami, mantan Penasihat Regional Sivagelingam dan perwakilan dari Persatuan Mahasiswa Universitas Jaffna termasuk di antara yang dilarang.

Permintaan diajukan secara terpisah oleh Jaffna dan Polisi Kuba berdasarkan ketentuan hukum termasuk menyebabkan gangguan publik dan melanggar praktik kesehatan Pemerintah-19.

Polisi mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka mencoba untuk menimbulkan kerusuhan di negara itu sebelum sesi Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa.

Komunitas religius Muslim memprotes genosida yang direncanakan di seluruh Sri Lanka, termasuk tanah asli orang-orang yang berbahasa Tamil, dan menuntut penerapan tuntutan yang diajukan oleh partai-partai Tamil Timur Laut, organisasi masyarakat sipil, dan persatuan jamak kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dewan, dan upah harian buruh tani dinaikkan Di pedesaan menjadi 1.000 rupee, dan perjuangan ini dilakukan untuk menuntut penghormatan atas kepercayaan.

Protes dimulai di Buteauville pagi ini dan terus menentang larangan polisi. Patut dicatat, Polikandi akan tiba pada Sabtu keenam.

READ  Perubahan politik di Prancis setelah 3 dekade