Mei 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Let’s Run the Economy: Nivat Cabral – Propaganda Palsu Oposisi

(R Ram)

Ajit Nivat Cabral, Menteri Negara Keuangan, Pasar Modal, dan Restrukturisasi Perusahaan Publik, mengatakan meskipun hak istimewa pajak GSP + tidak tersedia, negara memiliki strategi untuk mengelola ekonominya dengan lebih baik.

Dia berharap 2021 akan menjadi tahun kemakmuran, tetapi partai-partai oposisi menyebarkan kebohongan karena takut kelambanan pemerintah.

Delegasi Uni Eropa mengatakan, dalam pertemuan antara ekspor industri dan promosi investasi dan Menteri Penerbangan Pariwisata Prasana Ranatunga pada Januari tahun lalu, konsesi pajak dijanjikan ke Sri Lanka hingga 2023.

Namun, kebijakan luar negeri pemerintah oposisi utama di Parlemen atas kekuasaan United People Nalin Bandara dan kebijakan anti-demokrasi di dalam negeri mengarah pada pengembangan GSP. Rubaf mencatat bahwa tidak ada risiko menghapus kredit pajak, yang dapat menyebabkan peningkatan kemiskinan di negara tersebut.

Dalam konteks ini, Menteri Luar Negeri Ajith Nivat Cabral mengomentari konsesi tarif GSP.

Dia lebih lanjut berkata,

Kami sangat prihatin tentang kelanjutan konsesi tarif GSP yang ditawarkan oleh Uni Eropa. Kami juga sedang membicarakan hal itu. Namun, keputusan ada di tangan Uni Eropa.

Oleh karena itu, kami melakukan segala aktivitas untuk menjaga kelancaran perekonomian negara, baik tarif GSP + tersedia maupun tidak.

Kami memiliki rencana untuk membuat langkah besar tahun ini, terutama untuk meningkatkan produksi dalam negeri, investasi, dan pariwisata.

Secara khusus, proyek pengembangan Kota Pelabuhan Kolombo akan berinvestasi di pusat industri di Hambantota, termasuk pengoperasian fasilitas industri lainnya, termasuk pabrik Kereta Api Robavah Kalutara.

Krisis virus Corona merupakan fenomena global. Alasannya, tidak bisa surut dalam membangun kondisi ekonomi negara yang stabil.

Jadi, saat kita menghadapi tantangan Corona dengan lebih baik, kita juga memulai rencana jangka pendek dan jangka panjang untuk menghidupkan kembali perekonomian negara.

READ  Mengapa India menarik diri dari RCEP? Inilah alasan sebenarnya ..! | Alasan mengapa India keluar dari kesepakatan perdagangan RCEP

Dalam situasi seperti itu, oposisi, yang tidak mentolerir pemerintah mencapai tujuan yang direncanakan dengan menerapkan hal-hal di luar kata-kata belaka, membuat propaganda palsu dalam berbagai keadaan.

Salah satunya adalah tarif GSP. Demikian pula, pihak lain mengindikasikan bahwa rupee Sri Lanka akan melemah dan turun menjadi 250 terhadap dolar dalam beberapa hari mendatang.

Ini semua adalah kampanye politik untuk mengalihkan perhatian orang. Semua urusan dilakukan pemerintah dengan perencanaan yang matang, termasuk pengelolaan rupee. Dia mengatakan tujuan kami adalah menjadikan 2021 sebagai tahun yang makmur bagi semua warga Sri Lanka.