Juni 13, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Mengapa 2021 merupakan tahun investasi? Hal-hal yang perlu Anda ingat!

Negara-negara di seluruh dunia memulai upaya untuk pulih dari kehancuran ekonomi yang ditimbulkan oleh Corona. Dengan restrukturisasi sektor industri, keuangan dan investasi, investor dapat memanfaatkan waktu ini secara maksimal. Selama ini, investor bisa berinvestasi dalam jangka panjang dan meraih return yang lebih tinggi. Pengusaha terbesar di dunia membeli saham dengan harga terendah dalam jangka panjang, dengan keuntungan tertinggi.

Namun, pengembalian investasi jangka panjang di India telah menurun sejak krisis ekonomi global tahun 2009. Pertumbuhan persediaan, yang tumbuh dari Mei 2009 hingga 2020, melampaui saham dengan rata-rata 2,6 persen. Namun, setelah bertahun-tahun, pada tahun 2020, nilai ekuitas meningkat menjadi 11%, dibandingkan pertumbuhan 11%. Meskipun pertumbuhan nilai ekuitas terkadang tidak dapat diprediksi dalam investasi jangka panjang, hal itu hanya dapat berdampak dalam jangka pendek. Jadi karena pertumbuhan berkelanjutan hanya mungkin dalam jangka panjang, yang terbaik adalah berinvestasi hanya pada saham yang berharga.

Mengapa ini waktu terbaik untuk berinvestasi?

Pertama, saham bernilai cenderung menghasilkan sangat tinggi hanya selama periode pertumbuhan ekonomi yang kuat. Setelah vaksin beroperasi penuh, resesi global pada tahun lalu diperkirakan akan segera kembali normal. Oleh karena itu, pemerintah pusat yang berencana untuk memulihkan perekonomian diarahkan untuk fokus pada peningkatan PDB. Karenanya, insentif tambahan akan diberikan kepada sektor swasta. Apalagi para ahli yakin bahwa penyaluran kredit juga akan meningkat.

Kedua, langkah-langkah yang diambil untuk meningkatkan ekspektasi inflasi akan menguntungkan investasi yang memiliki nilai tambah. Ini karena mereka mewakili sebagian besar sektor siklus, seperti keuangan dan sektor terkait komoditas. Inflasi di India 4 persen lebih tinggi dari tahun lalu. Dari sudut pandang tersebut, salah satu aspek positifnya adalah meningkatkan kinerja komparatif saham-saham berharga pada tahun 2020.

READ  Anggaran yang disajikan hari ini ... Apa ekspektasinya? - Tamil News18

Ketiga, imbal hasil investasi obligasi telah kembali pada tingkat tertentu karena defisit fiskal yang lebih tinggi dan beberapa langkah likuiditas oleh Reserve Bank. Tanggal menunjukkan bahwa dengan peningkatan investasi dalam dokumen, ekonomi bergerak menuju tahap pertumbuhan. Namun, para ahli mengatakan pemerintah federal tidak mungkin meningkatkan imbal hasil obligasi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi AS dan bank sentral global.

Baca juga … Kabar baik bagi pembeli penggajian bulanan – kenaikan gaji karyawan 7,3% tahun ini!

Keempat, pemerintah federal mengambil langkah-langkah untuk meningkatkannya karena situasi saat ini mendukung sektor nilai.

Kelima, pemerintah federal berfokus pada upaya menjaga kepercayaan dan posisi investor. Secara khusus, ulasan investor tentang saham bernilai tambah telah kembali secara luas. Pada tahun 2020, ekuitas dan reksa dana akan menarik investasi sebesar $ 62 miliar. Mengingat hal ini, pola pikir investor menunjukkan bahwa nilai telah bergerak ke arah saham, yang kemungkinan besar akan terus meningkat.

Nantikan berita instan.