April 18, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Meningkatnya risiko penularan penyakit dari hewan .. Peneliti memperingatkan .. Apa alasannya?

Sekitar 23 persen penyakit manusia baru umumnya ditularkan oleh hewan. Penyakit ini disebut “zoonosis”. Ini termasuk AIDS, SARS, H5N2 flu burung, dan H1N1 atau flu babi. Perubahan iklim akan meningkatkan risiko infeksi pada hewan, dan para peneliti memperingatkan bahwa penyakit ini kemungkinan besar akan menyebar ke manusia.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Science, menyimpulkan bahwa apa yang disebut hipotesis ketidaksesuaian termal menimbulkan risiko infeksi terbesar pada hewan di iklim dingin. Beruang kutub, misalnya, rentan terhadap suhu tinggi. Organisme yang lebih kecil seperti patogen dikatakan beroperasi dalam kisaran suhu yang lebih luas daripada organisme yang lebih besar seperti inang atau hewan.

“Memahami bagaimana penyebaran, keparahan dan distribusi infeksi hewan dapat berubah di masa depan memiliki arti penting baru sebagai akibat dari dunia global,” kata Jason Rohr, salah satu penulis studi di Universitas Notre Dame, di Amerika Serikat. Ini adalah alasan lain untuk menerapkan strategi mitigasi untuk mengurangi perubahan iklim, kata Roer, karena sebagian besar berasal dari satwa liar.

Palang Merah berkata:

Tim peneliti mengumpulkan data dari lebih dari 7.000 studi tentang berbagai sistem parasit inang hewan di 7 benua. Penelitian menunjukkan bahwa hewan di iklim hangat lebih baik daripada inang hewan mereka di iklim dingin, karena mereka lebih rentan terhadap serangan panas. Demikian pula, patogen yang ditemukan di lokasi dingin berkembang biak dalam suhu hangat, sedangkan hewan yang tahan dingin tidak dapat mentolerir panas.

Para peneliti mengumpulkan catatan suhu dan curah hujan historis pada waktu dan lokasi setiap survei, dan meminta data iklim jangka panjang untuk setiap lokasi untuk memahami bagaimana hewan berisiko terserang penyakit di iklim yang berbeda dan bagaimana pola ini berbeda tergantung pada karakteristik hewan dan patogen.

READ  Ekstensi Relaksasi Kelengkungan Virus Corona: Rilis Panduan Lengkap | Pedomannya

Studi tersebut menemukan bahwa hewan berdarah dingin memberikan dukungan yang lebih kuat untuk hipotesis ketidakcocokan panas dibandingkan hewan berdarah panas. Kemudian, mereka menghubungkan model mereka dengan rencana perubahan iklim global untuk memprediksi di mana risiko penularan hewan dapat berubah.
Analisis mengatakan bahwa pemanasan global akan menggeser epidemi dari khatulistiwa.

Studi ini juga menemukan bahwa cedera hewan menurun di dataran rendah dan meningkat di daerah tropis, sedang, dan dingin di planet ini. Ketika hewan liar kehilangan habitatnya melalui penggundulan hutan, mereka melakukan kontak dekat dengan hewan peliharaan dan manusia.

Peristiwa cuaca ekstrim dan cuaca panas juga mengganggu habitat hewan, siklus reproduksi dan pola migrasi. Perubahan iklim menyebabkan masalah yang tidak diinginkan bagi organisme hidup.