April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Menteri Luar Negeri menyebut pertemuan ketujuh belas di tingkat menteri BIMSTEC

Menteri Luar Negeri Dinesh Gunawardena menyerukan penyelesaian secepatnya piagam Asosiasi Presiden dan Anggota Parlemen PIMTEC pada Pertemuan Tingkat Menteri PIMTEC ke-17.

Dalam pidatonya di Pertemuan Tingkat Menteri ke-17 Teluk Benggala untuk Kerja Sama Teknis dan Ekonomi Interdisipliner (BIMSTEC) yang mencakup Bangladesh, Bhutan, India, Myanmar, Nepal, Sri Lanka dan Thailand, Menteri Luar Negeri Dinesh Gunawardena menyerukan agar Piagam ini segera diselesaikan. Republik Bengal. Asosiasi Parlemen dan Pembicara BIMSTEC.

Acara tersebut digelar di Kolombo kemarin (01). Menteri luar negeri mengatakan bahwa platform tersebut akan memberikan ruang untuk lebih pengertian, kepercayaan dan persahabatan antara kepala dan anggota parlemen, dan pertukaran pandangan dan informasi tentang kepatuhan terhadap prosedur parlementer dan kebijakan demokrasi.

Menteri Luar Negeri terpilih sebagai presiden, dan delegasi Sri Lanka dipimpin oleh Taraka Balasoria, Menteri Negara untuk Kerja Sama Regional. Delegasi Sri Lanka dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Laksamana Profesor Jayanath Colombage pada pertemuan khusus para pejabat senior yang diadakan sebelum pertemuan tingkat menteri pada 31 Maret 2021.

Menteri luar negeri juga menekankan perlunya fokus pada adopsi cepat Komite Eksekutif Ketiga dan BIMSTEC Transport Link yang diselesaikan oleh Bank Pembangunan Asia. Menteri mencatat bahwa sistem penghubung transportasi, termasuk perkapalan pesisir, jalur air dan pelabuhan, telah digunakan selama berabad-abad dan bahwa jalur darat dan udara yang mampu menahan gangguan masa depan saat ini sangat penting untuk rantai pasokan, hubungan masyarakat dan pembangunan kawasan.

Sekretaris Jenderal yang baru dilantik dari Bhutan, Bpk. Tenzin Lakbel menyambut mereka, berharap dia sukses dalam menjalankan Sekretariat PIMSTEC dan meyakinkan dukungan Sri Lanka untuk semua usahanya.

Para menteri PIMSTEC meninjau kemajuan yang dibuat sejak KTT PIMSTEC keempat di Kathmandu pada 2018, ketika Sri Lanka terpilih sebagai Presiden. Menteri Luar Negeri Suriah mengatakan Sri Lanka sepenuhnya fokus pada kemampuannya dan bekerja sama dengan negara-negara anggota untuk menyelesaikan piagam PIMSTEC yang akan membangun Deklarasi Bangkok 1997.

READ  SLIIT bergabung dengan AWS Academy dalam upaya inovatif untuk fokus pada kemampuan komputasi awan

Piagam ini mendefinisikan visi jangka panjang, prioritas kerjasama, dan mendefinisikan peran dan tanggung jawab dari berbagai lapisan struktur organisasi dan proses tertentu. Dia menambahkan bahwa negara-negara anggota memberikan prioritas dan rasionalisasi pada sektor dan sub-divisi organisasi yang disetujui Sri Lanka untuk membimbing di bidang-bidang yang terkait dengan sains, teknologi dan inovasi, serta negara-negara teknologi, kesehatan dan pengembangan sumber daya manusia. Dia menunjukkan bahwa lembaga eksekutif yang berpartisipasi di Sri Lanka sedang mengerjakan proyek untuk sektor ini, dengan mempertimbangkan kesenjangan yang muncul di daerah yang terkena epidemi.

Dia mengatakan epidemi saat ini menunjukkan pentingnya teknologi. Dalam hal ini, Sri Lanka sedang bersiap untuk meluncurkan fasilitas transfer teknologi di Sri Lanka setelah kesimpulan dari piagam asosiasi pada KTT BIMSTEC kelima.

Para Menteri memuji upaya komprehensif yang dilakukan oleh negara anggota PIMSTEC dalam menanggapi dan mendukung negara anggota dalam menghadapi tantangan pandemi COVID-19, serta memerangi kemiskinan, bencana alam, perubahan iklim, epidemi, dan kesehatan masyarakat lainnya. Keadaan darurat, terorisme, kejahatan lintas batas, ketahanan pangan dan energi, dan mendesak negara-negara anggota untuk memobilisasi semua departemen dan subsektor terkait.

Menteri luar negeri memuji tindakan komprehensif negara-negara anggota BIMSTEC, mengatakan bahwa Covit-19 menghancurkan ekonomi negara-negara anggota di berbagai negara dan bahwa kawasan BIMSTEC kehilangan 3 triliun dolar AS, yang mewakili 4 persen dari PDB global dan 3,7. Persen perdagangan dunia. Oleh karena itu, ia mengimbau negara-negara anggota untuk terus berbagi pengalaman, termasuk keberhasilan, tantangan, dan pembelajaran dalam membangun yang lebih baik melalui strategi pemulihan yang komprehensif dan tangguh serta investasi dari pandemi Pemerintah-19.

Delegasi Sri Lanka menginformasikan pertemuan tersebut bahwa tanggal untuk KTT BIMSTEC kelima akan diumumkan oleh Sekretariat BIMSTEC dalam beberapa bulan mendatang setelah berkonsultasi dengan Negara Anggota.

READ  Manfaat kesehatan seks: apakah orgasme satu-satunya kesenangan yang tersedia? இதை படிச்சு பாருங்க ஆச்சர்யப்படுவீங்க - Orgasme: Rahasia kulit bersinar dan sehat

Perjanjian Akhir BIMSTEC, Konferensi dan Nota Kesepahaman Para Menteri menyetujui dokumen dan perangkat lain, termasuk Laporan Bersama Kementerian, yang diharapkan akan ditandatangani / diratifikasi pada KTT BIMSTEC ke-5. Sebuah. Abdul Moman, Menteri Luar Negeri Bhutan. Dandy Dorje, Yang Terhormat Dr, Menteri Urusan Luar Negeri India. s. Jaisankar, Menteri Negara Federal untuk Kerjasama Internasional, Myanmar U Ku Ku Haling, Menteri Kehormatan Urusan Luar Negeri Nepal. Pradeep Kumar Kiawali, Menteri Negara untuk Kerja Sama Regional, Republik Sosialis Demokrat Sri Lanka. Tuan Taraka Balasuria, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Kerajaan Thailand; Delegasi tersebut dipimpin oleh Mr. P. Paramuthvinai, Sekretaris Tambahan Urusan Ekonomi, Sri Lanka. Kemarin, Direktur Jenderal Departemen Perekonomian Ansul John, Deputy Chief Legal Officer Silva, dan Kalani Darmasina, Asisten Eksekutif Departemen Perekonomian, Kementerian Luar Negeri.