Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Nepal yang terkepung di Internet China sangat disayangkan! Bencana karena kurangnya kesadaran akan bahayanya Dinamika

Banyak negara, termasuk Pakistan, Bangladesh, dan Maladewa, terjebak dalam perangkap utang China dan sedang berjuang untuk pulih. Nepal, yang tidak belajar dari hal ini, sama rentannya dengan negara lain karena telah membuka pintunya ke China untuk investasi.

Menjaga negara tetangga di bawah kendali mereka telah menjadi impian para penguasa China selama bertahun-tahun. Hambatan untuk mimpi ini berasal dari India, karena tidak mudah menggunakan tentara untuk menempatkan negara tetangga di bawah kendalinya. Saya tidak bisa dan saya tidak bisa Memang, negara-negara seperti Taiwan diduduki oleh militer Tiongkok, dan ini terus-menerus membuat pusing, dan akibatnya, Tiongkok berencana untuk berinvestasi dalam proyek-proyek pembangunan tetangga dan menempatkan mereka di bawah kendalinya, dan kedua negara tersebut terjebak.

“Ya, Sami.”

Di pelabuhan dan industri berkembang di negara-negara ini, Cina telah melakukan investasi besar-besaran dan menyimpannya di bawah kendalinya. Sekarang, negara-negara ini tidak dapat membayar kembali pinjaman yang telah mereka beli dari China. Apalagi Pakistan sudah menjadi kota Cina. Pakistan telah didorong sampai mencampuri tindakan China apa pun, seperti “Ya Sami”. India telah menikmati hubungan dekat dengan negara tetangga Nepal selama bertahun-tahun, di banyak bidang, seperti budaya dan perdagangan. Untuk perdagangan internasional, Nepal bergantung pada rute pelabuhan India.

Sekitar 65 persen perdagangan Nepal bergantung pada pelabuhan India. Kesesuaian antara India dan Nepal selalu menjadi sumber frustrasi bagi China. Terus menerus mencoba untuk membatasi keintiman ini. China telah membuka empat pelabuhannya sendiri, Tianjin, Shenzhen, Liaoning dan Jiangang, di Nepal, yang bertujuan untuk mencegah Nepal mengandalkan pelabuhan India untuk perdagangan. Apalagi, pihaknya membuka dua jalur perdagangan di perbatasannya dengan Nepal. China juga mengumumkan akan membayar gaji para guru yang mengajar bahasa Mandarin di sekolah Nepal untuk meningkatkan hubungan dengan Nepal.

READ  Informasi dari Menteri Kesehatan Singapura

Tidak belajar

Sebagai langkah selanjutnya, China telah mulai berinvestasi dalam rencana pembangunan Nepal. Pada kuartal pertama tahun fiskal ini, Cina menyumbang 90 persen dari investasi asing langsung di Nepal. China telah memberikan dana yang murah hati kepada Nepal untuk melaksanakan pekerjaan infrastruktur, termasuk proyek untuk membangun jembatan kereta api dari Kerang di perbatasan Tibet ke ibu kota Nepal, Kathmandu. Namun diragukan apakah Nepal akan dapat membayar kembali pinjaman ini, dan tampaknya Nepal belum belajar dari fakta bahwa Pakistan dan Bangladesh telah meminjam dan menjalin hubungan dengan China. Tidak sadar akan bahayanya, Nepal terancam menjadi boneka China dalam waktu dekat. – Reporter Khusus Kami –

Iklan