November 29, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

“Niat Presiden Pakai Biaya Pengembangan Telekomunikasi untuk Pembangunan”

(bagian berita)

Ushatha Senanayake, Direktur Jenderal Komisi Regulasi Telekomunikasi (TRC) mengatakan, tujuan Presiden Gotabhaya Rajapaksa adalah menggunakan biaya pengembangan telekomunikasi untuk mengembangkan infrastruktur telekomunikasi di daerah-daerah tertinggal di negara ini.

Ia mencontohkan, komunikasi merupakan pemain kunci dalam perekonomian nasional, karena langkah-langkah diambil atas saran Presiden Republik untuk melaksanakan program yang menyasar perekonomian nasional dan bukan hanya untuk mencari keuntungan.

Hal itu disampaikan Dirjen dalam konferensi pers yang digelar di Media Center Kepresidenan, Kamis (14) dengan judul “Komunikasi dengan Desa”.

Dirjen mengatakan bahwa di bawah program nasional “Village Connection”, 100 skema cakupan broadband untuk 10 wilayah akan selesai pada akhir tahun ini dan rencana sedang dilakukan untuk menyediakan fasilitas cakupan broadband ke seluruh negeri, termasuk wilayah lain, oleh akhir tahun 2022.

Dia mengatakan bahwa Otoritas Regulasi Telekomunikasi telah mengambil langkah-langkah untuk menyediakan semua fasilitas yang diperlukan untuk penyedia layanan telekomunikasi dan bahwa Dana Telekomunikasi telah menerima 50 persen dari biaya menara telekomunikasi yang akan dibangun di bawah program “Sambungan Desa”. .

Dirjen menyebutkan bahwa menara komunikasi sedang dibangun, yang sebelumnya didatangkan dari luar negeri, namun kali ini mampu membangun sektor ekonomi baru karena dibangun di dalam negeri.

Peralatan teknis yang terpasang di area cakupan, meskipun saat ini digunakan dengan teknologi 4G, dirancang agar kompatibel dengan teknologi 5G dengan revolusi teknologi yang akan terjadi di masa depan.

Bekerja melalui kerangka kerja online adalah peningkatan yang dapat dilihat di negara-negara maju.

Diindikasikan bahwa situasi serupa dapat dilihat di Sri Lanka di masa depan dan bahwa permintaan layanan online telah meningkat sebesar 40 persen karena penyebaran infeksi Covid.

READ  Komentar Senthil Balaji versi Ramada tentang pemadaman listrik yang disebabkan oleh tupai yang berjalan di kabel listrik | Tweet Dr. Ramados di TN Power Cut

Otoritas Regulasi Telekomunikasi mengatakan sudah waktunya untuk memodernisasi infrastruktur telekomunikasi dan menarik investor asing, menambahkan bahwa mereka mengharapkan untuk meningkatkan pendapatan saat ini dari $ 1,5 juta menjadi $ 1,8 juta. Dia juga mengindikasikan bahwa jumlahnya bisa meningkat menjadi $3 juta pada tahun 2024.

Pemerintah bertujuan untuk mempromosikan semua sekolah di tanah air menuju e-learning di masa depan melalui fasilitas fiber.

Diketahui bahwa Program Kelas Pintar yang dilaksanakan bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan saat ini sedang dilaksanakan sebagai program organisasi dan saat ini sedang membuat kemajuan yang sukses melalui program tersebut.

Dia menunjukkan bahwa pemerintah mengurangi semua biaya komunikasi sehubungan dengan program “Kontak Desa” dan bahwa Kabinet menyetujui amandemen UU Komunikasi. Ia menambahkan, melalui ini akan tersedia solusi dari berbagai permasalahan.

Ushata Senayake mengatakan negara membutuhkan teknologi dan rencana untuk menggunakannya dan bahwa Otoritas Regulasi Telekomunikasi siap untuk bertindak sebagai badan keamanan siber dengan amandemen baru.

Kebijakan pemerintah adalah untuk melindungi konsumen ketika datang untuk meningkatkan sektor telekomunikasi, kata Senanayake, menambahkan bahwa langkah selanjutnya dalam proses memungkinkan audiens konsumen untuk mentransfer nomor telepon mereka ke jaringan lain adalah untuk membentuk badan dan badan lisensi federal melalui semua operator telepon dan kerangka hukum yang diperlukan untuk mengatur sistem operasi.

Konferensi pers tersebut juga dihadiri oleh Sriani Mawela, Direktur Program “Village Connection” dan Indrajith Handapangoda, Direktur Divisi Daya Saing, Komisi Regulasi Komunikasi.