Mei 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pemilu Otoritas Lokal di Jammu dan Kashmir: Memenangkan 75 Kursi – Pertumbuhan atau Kemunduran untuk BJP?

Pada 4 Agustus, setelah pertemuan semua partai di kediaman Kopkar pemimpin Kongres Nasional Jammu dan Kashmir, Farooq Abdullah, keputusan dibuat tentang “Deklarasi Copcar”. Tujuan dari Deklarasi Copcar dikatakan untuk melindungi identitas, status khusus dan otonomi Jammu dan Kashmir. Hal ini menyebabkan terbentuknya Aliansi Rakyat untuk mengumumkan Copcar untuk pemilihan dewan distrik. Tujuh partai, termasuk Kongres Nasional, Partai Rakyat Demokratik dan Komunis, membentuk Aliansi Kopkar dan memperebutkan pemilihan majelis distrik.

Dua partai nasional, Kongres dan BJP, bersaing secara terpisah. Sebanyak 2.181 kandidat berkompetisi dalam pemilihan, termasuk Bhujan Samaj, Partai Banu Jammu dan Kashmir Baru, dan para independen.

Pemilihan Jammu dan Kashmir
Twitter / @ kashmir_watch

Copcar Alliance memenangkan 110 kursi. Partai Kongres Nasional, dipimpin oleh Farouk Abdullah, yang memimpin koalisi, meraih 66 kursi. Mahbooba Mufti, anggota koalisi Copcar, dari Partai Rakyat Demokratik tempatnya, memenangkan 27 kursi. BJP, yang bertarung sendirian, tidak memenangkan 75 kursi. Independen memenangkan 49 kursi dan Kongres 26.

Ini adalah kemenangan BJP. Orang-orang mempercayai Perdana Menteri Modi dan kebijakannya. Kemenangan ini adalah bukti berkembangnya ideologi nasionalis di Kashmir. Pemenang BJP mengatakan BJP, yang mengumpulkan 4,8 lakh suara dan 75 kursi, telah muncul sebagai partai tunggal terbesar di Kashmir.

அப்துல்லா அப்துல்லா

Omar Abdullah
AFP / Rumah Yassin

Sementara itu, Omar Abdullah dari Kopkar Alliance mengatakan: “Jelas dari hasil pemilu bahwa masyarakat tidak menerima bahwa pemerintah pusat telah membatalkan status khusus Jammu dan Kashmir.” Dia lebih lanjut berkata,

READ  Rajiv Ranjan bertemu dan mengucapkan selamat kepada Sekretaris Jenderal yang baru