Agustus 2, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Penangkapan Aung San Suu Kyi, kebrutalan tentara, pembunuhan orang … Kisah Myanmar disebut Burma! | Alasan Protes Rakyat dan Penangkapan Militer di Myanmar

Ekspansi Burma pada akhir abad kedelapan belas menyebabkan konflik dengan Cina. Penangkapan Assam pada tahun 1824 oleh jenderal Burma Maha Bandula yang membuka jalan bagi Inggris untuk memasuki Varma. Itu adalah perang Anglo-Burma pertama yang meletus di Burma ketika Inggris berjuang untuk merebut kembali wilayah yang diduduki Burma dari India, karena serigala khawatir domba-dombanya akan basah. Faktanya, Burma tidak ada dalam daftar negara yang ingin diambil alih oleh Inggris. Tetapi Inggris secara bertahap memasuki Burma karena melihat Burma sebagai pintu gerbang menuju perdagangan yang menguntungkan dengan China, yang baru saja mulai tumbuh menjadi kekuatan besar.

Inggris menjadikan Burma sebagai provinsi India pada tahun 1886. Pertanian berorientasi ekspor dan Burma telah menjadi pengekspor beras terbesar di dunia. Orang India dibawa untuk pekerjaan pegawai negeri. Usaha bisnis orang India dan Cina didorong di Burma dan menyebabkan ketidakpuasan dengan orang Burma. Pemberontakan populer melawan pemerintahan Inggris di Burma berlanjut hingga 1890. Pada titik tertentu, tentara Inggris menghancurkan beberapa desa sepenuhnya untuk menghentikan aktivitas gerilya.

Perjuangan mahasiswa pada tahun 1920 adalah tanda-tanda pertama perlawanan baru terhadap pemerintahan Inggris. Biksu Buddha memainkan peran yang sangat penting dalam hal ini. Aung San, seorang mahasiswa hukum muda di Universitas Rangoon yang menjadi pusat protes, menjadi terkenal dalam gerakan otonomi nasional.

Perjuangan Myanmar

Pada awal Perang Dunia II, pemerintahan Burma memisahkan diri dari India. Aung San mencoba menghubungi Komunis China untuk berpartisipasi dalam pendirian Partai Komunis Burma. Tetapi para pejabat Jepang melangkah maju dan berjanji untuk memberikan pelatihan militer dan dukungan untuk pemberontakan nasional. Aung San, juga dikenal sebagai Tiga Puluh Kamerad, dan 29 pemuda lainnya berangkat ke pulau Hainan di Jepang untuk berlatih.

READ  Presiden Trump Terburuk dalam Sejarah Amerika - Kritik terhadap Aktor Hollywood || Tamil News

Meskipun Aung San dituduh melakukan pembunuhan selama operasi militer pada tahun 1942, pemerintah Inggris dikejutkan oleh dukungan publiknya yang luar biasa. Akhirnya, pada Januari 1947, dia setuju untuk bernegosiasi dengan Aung San mengenai kemerdekaan Burma dari Inggris.

Dalam pemilihan umum berikutnya, partai Aung San Suu Kyi, partai Aung San Suu Kyi, memenangkan 248 dari 255 kursi majelis. Tapi kebahagiaan ini berumur pendek. Pada 19 Juli 1947, Aung San dan beberapa anggota kabinetnya ditembak mati atas dorongan politisi oposisi. Namun, teman sekelas Aung San Suu Kyi, Yoo No, menerima tanggung jawab tersebut dan mengambil tindakan. Burma memperoleh kemerdekaannya dari Inggris pada pukul 4.20 pagi pada tanggal 4 Januari 1948. Burma menyatakan bahwa ia tidak akan bergabung dengan Persemakmuran Inggris, tidak seperti kekuatan kolonial lainnya, karena sentimen anti-Inggris sangat kuat.