Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pengadilan memberikan kebangkitan bersyarat dalam molyvikal

Pengadilan Mullaitivu telah memutuskan bahwa acara penghormatan dapat diadakan di tanah Molivical dengan mengikuti aturan diadem.

Peringatan ke-12 tahun “Kiamat Tamil Mullivaikal” akan memperingati hubungan yang terbunuh dalam pertempuran terakhir di seluruh dunia besok, Selasa.

Dalam konteks ini, surat transfer diserahkan hari ini (Senin) meminta pencabutan larangan yang diberlakukan oleh Pengadilan Magistrate Mullaitivu pada upacara peringatan di Molyvikal Memorial Square.

Pengadilan Hakim Mullaitivu telah mengeluarkan perintah penahanan terhadap 37 orang untuk mencegah mereka menghadiri upacara di Tanah Molevical, dan mereka yang terkait dengan mereka juga dikatakan tunduk pada perintah penahanan.

Polisi masih bersiap untuk mengeluarkan perintah penahanan terhadap lebih dari 20 orang. Larangan itu dikeluarkan oleh tujuh tim polisi di distrik Mullaitivu.

Dalam konteks ini, kasus moral diajukan ke Pengadilan Magistrate di Mullaitivu hari ini, menuntut pembatalan perintah dan izin untuk peringatan tersebut.

Kasus di Pengadilan Kehakiman Mullaitivu yang menuntut perintah yang membatasi peringatan Genosida Molivikal di Tanah Mullivikal telah dibahas hari ini.

Pengacara Anran Ponthanayake atas nama Peter Ilanchrian, pengacara lain yang dipimpin oleh Advokat Tanangayan atas nama mantan Penasihat Distrik Utara Ravikaran dan pengacara atas nama Front Patriotik Tamil, Sokas dan Kandiban juga hadir di Dewan Perwakilan Rakyat.

GaleriGaleriGaleri

READ  Australia menarik peringatan China dengan hubungan yang memburuk