April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pengguna Whatsapp secara permanen beralih ke prosesor lain .. apa alasannya? Apa yang disarankan penelitian itu?

Studi tersebut mengungkapkan bahwa jumlah pengguna WhatsApp yang beralih ke prosesor lain meningkat dari hari ke hari. WhatsApp, perusahaan milik Facebook, baru-baru ini memperkenalkan perubahan baru pada kebijakan privasinya. Ada pertentangan besar di seluruh dunia. Informasi pribadi pengguna WhatsApp berisiko dibagikan dengan Facebook, yang telah dituduh sebagai ancaman terbesar bagi keamanan informasi pribadi.

Teknokrat teknologi top, dari Ellen Musk, miliarder nomor satu dunia, telah memprotes Paytm Foundation, membuat pengguna skeptis tentang pembaruan kebijakan privasi WhatsApp.

Pengguna WhatsApp dinamis untuk prosesor lain

Alhasil, pengguna WhatsApp di seluruh dunia mulai beralih ke pemroses pesan lain, termasuk Telegram dan Sinyal. Unduhan WhatsApp telah menurun di Google Play Store. Unduhan aplikasi bendera dan telegram melonjak secepat kilat. Sadar akan risikonya, WhatsApp menjelaskan bahwa informasi pribadi pengguna tidak akan terpengaruh dan informasi pribadi pengguna WhatsApp tidak akan dibagikan ke Facebook. Namun, kebanyakan orang tidak peduli dengan deskripsi WhatsApp tentang kehilangan kepercayaan pengguna.

Alasannya adalah pengguna takut dengan perusahaan. Sebuah studi terbaru menemukan bahwa pengguna WhatsApp semakin banyak menggunakan prosesor lain. Local Circles, situs survei online, mempertanyakan pembaruan privasi baru WhatsApp. Dalam survei terhadap hampir 17.000 orang, 21 persen mengatakan mereka menggunakan prosesor alternatif daripada WhatsApp.

Pengguna WhatsApp dinamis untuk prosesor lain

22 persen mengatakan mereka benar-benar berhenti menggunakan prosesor WhatsApp. Beberapa pengguna mendesak WhatsApp dan Facebook untuk mempertimbangkan kembali pembaruan kebijakan privasi yang baru. Sembilan puluh dua persen dari mereka yang disurvei mengatakan mereka tidak akan menggunakan pembayaran WhatsApp. 79 persen mengatakan mereka tidak ingin menggunakan akun bisnis di WhatsApp, dan 55 persen mengatakan mereka telah mengunduh prosesor alternatif pada saat survei.

READ  Karthik Suprag untuk mengarahkan Ragini lagi? - News18 Tamil

Studi ini juga menemukan bahwa kebanyakan orang mengunduh dan menggunakan penangan sinyal dan telegram alih-alih penangan WhatsApp. Pembaruan baru untuk WhatsApp dijadwalkan mulai berlaku pada 8 Februari. WhatsApp, yang menghadapi tentangan keras, adalah pilihan pengguna untuk mengubah keputusan mereka. Sementara itu, WhatsApp telah menunda penerapan kebijakan privasinya karena adanya tentangan.