Juni 14, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Penyakit fatal yang paling cepat menyebar di Amerika Serikat! – News18 Tamil

Pada tahun 2020, masyarakat tidak hanya menderita karena penyebaran virus Corona, tetapi juga kerugian ekonomi, kehilangan pekerjaan, kehilangan keluarga dan kerabat akibat infeksi virus tersebut. Jika Anda berpikir bahwa tidak ada lagi yang mengejutkan atau menakutkan kita, maka ini salah. Amerika Serikat adalah negara yang paling banyak terkena virus Corona di dunia.

Saat ini, orang-orang di sini semakin dianiaya karena ketidakmampuan mereka untuk mengendalikan dampak virus Corona gelombang kedua. Dalam kasus ini, Kementerian Kesehatan menemukan bahwa virus yang lebih mematikan telah beredar dalam beberapa bulan terakhir. Ini adalah amuba pemakan otak. Penyakit ini disebabkan oleh infeksi yang disebut Naegleria fowleri. Dikatakan bahwa penyakit ini secara langsung mempengaruhi jaringan otak sehingga memiliki kemungkinan kematian yang lebih tinggi.

Sekarang strain penyakit tersebut menyebabkan keprihatinan besar di Amerika Serikat dan negara lain. Sebelumnya, kejadian penyakit ini hanya terbatas di Amerika Selatan. Tapi sekarang menyebar ke Amerika Utara juga. Perubahan iklim juga dikatakan sebagai faktor penyebaran yang tidak terduga. Pada bulan September tahun ini, berita kematian seorang anak laki-laki Texas berusia enam tahun karena virus amoeba pemakan otak mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Amerika Serikat.

Ketika bocah itu diperiksa karena mati lemas pada 8 September, dia didiagnosis menderita ameba. Virus mematikan ditemukan di suplai air komunitasnya. Kemudian, Departemen Kesehatan negara bagian mengatakan bahwa seseorang di Tampa, Florida, di Amerika Serikat, menderita penyakit langka yang memakan otak amuba.

Orang-orang sekarang kagum dengan wabah mematikan ini di banyak bagian Amerika Serikat. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), virus mematikan itu sekarang menyebar di Midwest. CDC juga telah mengkonfirmasi bahwa seseorang tidak dapat terpengaruh oleh air minum yang terkontaminasi amuba.

READ  Vadivelu akan kembali lagi dengan "Nai Sehgar"? Vaigaipuyal Vadivelu kembali dengan Naai Sekar disutradarai oleh Suraj-News18 Tamil

Apakah ada banyak risiko sindrom metabolik? Jelajahi faktor risikonya.

Kemungkinan mikroorganisme dalam air yang terkontaminasi telah dilaporkan menimbulkan risiko ketika masuk ke hidung seseorang. Amuba kemudian masuk ke tubuh melalui selaput hidung dan menembus otak, menyebabkan migrain yang kuat, demam tinggi, sakit leher yang parah, dan muntah. Kemudian dikatakan menyebabkan masalah seperti pusing, kelelahan ekstrim, kebingungan, dan halusinasi.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Emerging Infectious Diseases menunjukkan bahwa nekrosis yang meluas dapat disebabkan oleh suhu yang lebih tinggi dan akibatnya peningkatan penggunaan air untuk rekreasi. Namun, lebih banyak pertanyaan akan diperlukan untuk mengkonfirmasi klaim ini. Selain itu, telah terjadi peningkatan insiden infeksi global. Hal ini juga disarankan karena perubahan dalam kapasitas diagnostik internasional.

Virus Nichleria bovalieri hidup di air tawar dan tanah yang hangat. Karena amuba ini masuk melalui hidung kita, berenang di perairan seperti itu juga bisa berbahaya. Penyakit yang disebabkan oleh amuba ini disebut meningoencephalitis amuba primer (PAM). CDC juga mengklasifikasikan infeksi sapi necrotizing sebagai penyakit langka. Menurut data, 34 cedera dilaporkan dalam 10 tahun (2010-2019).

Selain itu, infeksi semacam itu dikatakan terjadi selama musim panas di bulan Juli, Agustus, dan September. Karena suhu agak tinggi selama ini. Ini akan memberi amuba lingkungan yang tepat untuk tumbuh. Lebih buruk lagi, fakta bahwa belum ada tes yang dirancang untuk mendeteksi keberadaan amuba dalam tubuh manusia. Oleh karena itu, perlu waktu berhari-hari bagi pasien untuk memikirkan gejala-gejalanya. Ini mengancam nyawa korban.