Mei 7, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Perdagangan ekspor sabut kelapa dipengaruhi oleh Rs 900 crore: dynamani

Dengan 70 persen serat kelapa diekspor ke China dari Pulashi di wilayah Coimbatore, perdagangan 900 crore telah dipengaruhi oleh virus Corona.

Kelapa ditanam secara global di 93 negara termasuk India, Indonesia, Filipina, Sri Lanka dan Malaysia. Budidaya kelapa tinggi di India secara global. Budidaya kelapa sangat tinggi di Karnataka, Kerala, Tamil Nadu dan Andhra Pradesh.

Ada 18,95 hektar areal kelapa di India. 16.940 juta kelapa diproduksi.

Kelapa ditanam di 4,19.000 hektar di Tamil Nadu. Dari jumlah tersebut, kelapa ditanam di 36.000 hektar di wilayah Coimbatore. 80% di antaranya ada di wilayah Bulashi.

Bolashi memiliki 750 pabrik yang menghasilkan produk berbahan dasar kelapa karena tingginya budidaya kelapa. Pabrik tersebut memproduksi 14 jenis produk bernilai tambah, termasuk sabut kelapa dan fiberglass, serta kasur, panggung, pot pertanian, patung swami, dan mainan. Serat kelapa khususnya kaya akan serat.

Tamil Nadu mengungguli negara lain dalam memproduksi produk sabut kelapa. Terutama di Bulashe. Serat kelapa dan produk bernilai tambah diekspor dari India ke lebih dari 90 negara termasuk China, AS, negara-negara Eropa dan Korea. Lebih dari 70 persen serat kelapa yang diekspor dari Bulaci khususnya diekspor ke China.

Alasan membeli lebih banyak sabut kelapa

China membeli sabut kelapa di India dan mengekspornya ke negara lain sebagai produk bernilai tambah seperti mainan, serat, dan perhiasan serat.

China adalah pembeli sabut kelapa terbesar dari India. Makanya, Bolashi mendapat pemasukan besar dari ekspor sabut kelapa.

Ekspor sabut kelapa dari India diperkirakan mencapai Rs 2.800 crores per tahun. Bolashi sendiri mengeluarkan Rs 1.400 crore.

Hingga satu orang dipekerjakan secara langsung dan tidak langsung di pabrik sabut kelapa di Bolashi.

READ  Pindah ke Pengadilan Juri Lain 2G | Dinamika

Kelemahan perdagangan

Sementara itu, ekspor sabut kelapa dan produk terkait dari Bolashi ke China terkena dampak wabah virus Corona di China selama dua bulan terakhir.

Sebagian besar dari 750 pabrik yang beroperasi di Bulaci telah menghentikan produksi untuk sementara waktu. Beberapa diantaranya kurang produktif.

Saat ini, ekspor dari Bolashi saja diperkirakan mencapai Rs 900 crore. Dalam dua bulan terakhir saja, ekspor dikatakan telah terpengaruh oleh sekitar Rs. 200 crore. Biasanya sebagian besar ekspor ke China berlangsung antara Januari dan Juni. Ekspor saat ini dipengaruhi oleh Coronavirus.

Permintaan untuk spesialisasi ini telah berkembang secara signifikan sebagai akibat dari skandal perusahaan baru-baru ini. Dengan ekspor yang terpengaruh, ada permintaan konsesi atas pinjaman bank dan pembayaran bunga untuk jangka waktu 6 bulan.

China telah berhenti mengimpor sabut kelapa karena terinfeksi virus Corona. Akibatnya, banyak pabrik di sini kehilangan produksi dan ribuan orang kehilangan pekerjaan. “Pemerintah pusat harus memperpanjang jangka waktu di mana pabrik-pabrik ini membayar bunga pinjaman bank,” kata Gautam, produsen kelapa.

Saya akan mengambil tindakan

Wakil Ketua Majelis Legislatif Tamil Nadu, Bulashi V. Jayaraman mengatakan:

Saya akan menginformasikan Ketua Menteri Tamil Nadu dan pemerintah pusat tentang kesulitan membayar pinjaman bank kepada produsen dan eksportir karena ekspor sabut kelapa telah terpengaruh.

Berulangkali meminta pemerintah pusat menjadikan Bulaci kota ekonomi khusus ekspor serabut kelapa. Ia mengatakan akan terus mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki masalah profesional yang dihadapi eksportir dan produsen sabut kelapa.