Agustus 2, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Perjuangan Pakistan melawan Prancis .. Pemerintah Imran takut pada DLP! | Mengapa Prancis menjadi sasaran pengunjuk rasa Pakistan Puthiyathalaimurai – Tamil News | Berita Tamil Terbaru | Tamil News Online

Kedutaan Besar Prancis menyarankan warga dan perusahaan Prancis untuk meninggalkan Pakistan karena protes meningkat terhadap Prancis. Mari kita lihat latar belakangnya secara mendetail.

Pemerintah Prancis pada hari Kamis mengirimkan surat darurat melalui surat ke Kedutaan Besar Prancis di Pakistan. Inti dari surat itu adalah untuk “menasihati perusahaan Prancis dan Prancis untuk sementara meninggalkan negara karena ada ancaman serius terhadap kepentingan Prancis di Pakistan.”

Selama beberapa hari terakhir, pemerintah Prancis telah mengeluarkan instruksi ini kepada warganya karena protes terhadap pemerintah Prancis meningkat. Meskipun tidak ada laporan tentang kelompok anti-Pakistan yang menargetkan warga Prancis, kedutaan Prancis mengatakan bahwa langkah ini adalah “pencegahan” dan menyarankan untuk segera pergi.

Kedutaan Prancis di Pakistan belum ditutup. Tetapi laporan mengatakan itu bekerja dengan lebih sedikit karyawan. Warga Prancis juga dievakuasi dengan pesawat pribadi.

Mengapa berjuang melawan Prancis?

Latar belakang aksi mendadak dan konflik Pakistan yang sedang berlangsung ini dimulai tahun lalu. Wawancara dengan Samuel, seorang guru di sebuah sekolah di Conflis, Saint-Honoré, 30 kilometer dari ibu kota Prancis, Paris. Dia dipenggal dan dibunuh secara brutal pada Desember tahun lalu karena memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad di kelasnya. Tiga orang, termasuk seorang gadis berusia 17 tahun, ditangkap sehubungan dengan pembunuhan tersebut. Kasus tersebut meletus menjadi masalah agama di Prancis. Kebencian terhadap Islamis terus meningkat di Prancis. Ada insiden kebencian, seperti penikaman seorang wanita Muslim oleh beberapa orang.

gambar

Dalam pertemuan untuk menghormati penulis Samuel Patty pada periode yang sama, Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara dengan marah, mengatakan: “Terorisme Islam akan ditekan di Prancis, dan teroris ISIS tidak akan bisa tidur nyenyak di Prancis.”

READ  Emas di kuil Hindu yang harus dilihat di Singapura: Pemerintah

Para pemimpin ISIS segera mengutuk pidato Macron sebagai Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, Raja Arab Saudi. Tetapi pemerintah Macron, tidak menyadari hal ini, memperkenalkan undang-undang Islamis baru yang mengklaim lebih dari 200 orang hilang karena terorisme agama dalam delapan tahun terakhir, bukan hanya insiden wawancara dengan penulis Samuel.

Apa yang dikatakan undang-undang baru ?!

Undang-undang tersebut mengakhiri reformasi pendidikan sekolah, pembatasan ketat pada masjid dan penceramah, dan kampanye kebencian online, seperti melarang sekolah klandestin yang mengajarkan ajaran Islam, dan melarang anak-anak homeschooling di atas usia tiga tahun. Meski poligami sudah dilarang, undang-undang membuatnya lebih ketat. Artinya, permintaan untuk mendapatkan hak residensi untuk poligami akan ditolak berdasarkan undang-undang ini.

gambar

Selain itu, undang-undang melarang perempuan menjalani tes keperawanan dan mengenakan denda jika melanggar, dan yang terpenting, undang-undang tersebut menyatakan bahwa organisasi Islam tidak lagi berkomitmen pada transparansi keuangan.

Undang-undang tersebut telah menerima kritik keras dari luar negeri. Ada oposisi yang kuat, terutama dari Pakistan.

Awal pekan ini, Gerakan Lahore Pakistan (DLP) meluncurkan kampanye kekerasan yang bertujuan memaksa pemerintah yang dipimpin oleh Imran Khan untuk mengusir duta besar Prancis dan melarang produk Prancis di negara itu. Karena itu, para pendukung Partai Buruh Demokrat turun ke jalan dan bertempur. Pemimpin partai Chad Razavi ditangkap dan dibebaskan pada hari Kamis.

Berbicara setelah dibebaskan, dia menyerukan protes di semua kota. Lima orang, termasuk dua petugas polisi, tewas saat protes meningkat. Mereka menggunakan meriam air, gas air mata, dan peluru karet untuk menekan protes.

gambar

Ini bukan pertama kalinya Partai Anti-Keyakinan melakukan protes di Pakistan. Pada tahun lalu, partai tersebut telah memimpin protes kekerasan serupa di seluruh Pakistan. Kemudian pemerintah Imran Khan mengadakan pembicaraan dengan DLP. DLP menarik protesnya setelah pemerintah Imran Khan berjanji untuk mengakhiri masalah tersebut dalam waktu tiga bulan setelah penyelesaian pembicaraan.

READ  Siap IPL, 2021! | Dinamika

Dengan semakin dekatnya tenggat waktu Februari 2021, pemerintah belum melaksanakan kesepakatan yang dimilikinya dengan DLP. Apalagi ia mengungkapkan ketidakmampuannya untuk melaksanakan kontrak tersebut. Setelah penundaan dua bulan dari DLP pada 20 April, pemerintah Amran tidak mengambil tindakan apa pun terhadap Prancis. Protes saat ini meningkat seiring dengan semakin dekatnya tenggat waktu.

Pemblokiran DLP?

DLP terus menyerang pemerintah yang dipimpin oleh Imran Khan di Pakistan. Apalagi ada dugaan umum bahwa DLP ini terlibat dalam kegiatan teroris. Buntutnya, pemerintah Amran dikabarkan tengah mempertimbangkan untuk melarang DLP terlibat dalam aksi teror, karena menuntut para pihak untuk menghancurkan properti publik yang ditangani dengan tangan besi. Perdebatan tentang hal ini saat ini meningkat di Pakistan.