Januari 19, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Permainan Cina dimulai di Uganda – risiko kehilangan hanya satu bandara

Uganda, yang terletak di Afrika timur, adalah salah satu negara termiskin di dunia. Dikatakan bahwa China bersikeras dalam keputusannya untuk mengakuisisi satu-satunya bandara internasional negara itu karena Uganda belum melunasi pinjamannya ke China.

Menghadapi masalah ekonomi, Uganda memutuskan untuk meminjam dari luar negeri pada tahun 2015. Sesuai dengan itu, Uganda bernegosiasi dengan China. Pemerintah China juga setuju untuk meminjamkan ke Uganda. Itu juga setuju untuk menggadaikan aset, termasuk bandara Entebbe, terhadap pinjaman tersebut.

Oleh karena itu, departemen keuangan dan penerbangan sipil pemerintah Uganda pergi ke China dalam upaya untuk mendapatkan pinjaman. Selanjutnya, perjanjian pinjaman ditandatangani antara pemerintah Uganda dan Export-Import Bank of China (EXIM) pada 17 November 2015.

Pemerintah China telah menyetujui pinjaman sebesar $207 juta selama 20 tahun dengan masa tenggang 20 tahun dan masa tenggang 7 tahun dengan tingkat bunga 2%.

Sementara itu, Uganda tampaknya tidak mampu membayar utangnya. Kondisi serius dari perjanjian pinjaman adalah bahwa Cina dapat merebut bandara Entebbe jika gagal untuk membayar kembali pinjaman.

Setelah itu, Presiden Uganda Yoweri Museveni mengirimkan delegasi tingkat tinggi ke China. China membantah bahwa mereka dapat melonggarkan persyaratannya dalam kesepakatan itu sambil merundingkan penghapusan klausul berbahaya ini.

Ini memastikan bahwa Uganda kehilangan satu-satunya bandara internasionalnya ke China. Karena tidak ada perlindungan internasional dalam perjanjian pinjaman ini, tampaknya Uganda tidak dapat mencari bantuan dari organisasi internasional lainnya.

Menteri Keuangan Uganda Matthias Kasaiga pekan lalu meminta maaf kepada Parlemen karena melanggar perjanjian pinjaman dengan China.